Monday, May 30, 2011

Pilihan yang benar


بسم الله الرحمن الرحيم

“Janganlah kalian berguru atau bersahabat dengan orang yang tidak membangkitkan dirimu dan menunjukkan kepada Allah, baik keadaan rohani (haal) maupun kata-katanya. Ketika kalian berbuat buruk, ia memberitahu kalau perbuatan itu baik bagi kalian, kerana sesungguhnya kalian telah bergabung pada orang yang lebih buruk daripada diri kalian.”

Orang yang tidak membangkitkan dirimu, tingkah laku rohani maupun ucapannya yang bisa menunjukkan kepada Allah adalah orang yang sesungguhnya belum menempati posisi hakikat, belum mampu menghilangkan hasratnya dari sesama makhluk, bahkan dia lebih rela pada kepentingan dirinya.

Walaupun orang tersebut sangat luas pengetahuannya, sangat banyak ibadahnya, sangat dalam pemikirannya, sungguh orang yang demikian biasanya sangat menaruh kepercayaan kepada ikhtiar amalnya, dan memuji dirinya sendiri.

Sebaliknya orang yang bisa membangkitkan diri kalian, tindakan, tingkah laku jiwa maupun ucapannya menunjukkan diri kalian kepada Allah, adalah orang yang mampu menghilangkan pengantungannya terhadap sesama makhluk, sementara qalbunya penuh dengan Musyahadah terhadap hakikat Ilahiyah. Bahkan seandainya kalian memandang sejenak pun, kalian menjumpainya sangat sibuk dengan kepentingan Allah, bersama Allah, dan ketika ia bicara seluruh ucapannya sentiasa menuju satu titik simpul: Allah.

Sulthanul Auliya’ Syeikh Abul Hasan asy-Syadzily mengatakan, “Janganlah kalian berguru atau bergabung pada orang yang mementingkan dirinya dibanding diri kalian, kerana itu bisa tercela. Dan juga orang yang mementingkan dirimu dibanding dirinya, kerana hal itu tidak kekal.

Sufyan Astsaury berkata : "Siapa yang bergaul dengan orang banyak harus mengikuti mereka, dan siapa mengikuti mereka harus bermuka-muka pada mereka, dan siapa yang bermuka-muka kepada mereka, maka binasa seperti mereka pula."

Sahl bin Abdullah berkata : "Berhati-hatilah (jangan) berkawan dengan tiga jenis manusia iaitu Pemerintah yang kejam, Ahli quraa' yang bermuka-muka dan Orang Tasawuf yang bodoh tentang hakikat tasawuf."

Ali bin Abi Thalib r.a. berkata : "Sejahat-jahat teman yang memaksa engkau bermuka-muka dan memaksa engkau minta maaf atau selalu mencari alasan."

Bergabunglah pada orang yang apabila menyebut sesuatu senantiasa menuju kepada Allah. Dan Allah mencukupi orang itu ketika orang itu ada, begitu juga Allah menggantikannya ketika orang itu tidak ada. Ucapannya adalah Cahaya Qalbu, dan Musyahadahnya adalah kunci-kunci keghaiban rahasia…”

Untuk mencari panutan, pemimpin atau bahkan sahabat dekat orang yang benar-benar tingkah laku dan ucapannya senantiasa menjurus kepada Allah saat ini memang sukar. Kerana di tengah-tengah pergumulan zaman yang gila ini, para tokoh ummat, para pemimpin Islam, para Ulama dan Kyai semakin payah yang mementingkan ummat untuk menuju kepada Allah. Mereka malah sebaliknya saling bergelora untuk mementingkan dirinya sendiri, mementingkan sanak keluarganya, mementingkan perutnya.

[Al-Hikam - Imam Ibnu Athaillah Askandari]

Hidupkanlah hati dan fikiranmu dengan menerima dan memperhatikan nasihat. Jadikanlah kesolehan sebagai penolong untuk menghilangkan keinginan-keinginan nafsumu yang tidak terkendali. Binalah budi pekertimu dengan pertolongan keyakinan yang tulus pada agama dan Allah.

Wallahu'alam

Friday, May 27, 2011

Nasihat keempat...

video
Hikam No.2 - Berusaha Atau Bertawakal
إِرَ ادَتُكَ التَّجْرِيْدَ مَعَ اِقَامَةِ اللهِ اِيَّاكَ فِى اْلاَسْبَابِ مِنَ الشَّهْوَةِ الْخَفِيَّةِ
وَإِرَ ادَتُكَ الاَسْبَابَ مَعَ اِقَامَةِ اللهِ اِيَّاكَ فِى التَّجْرِيدِ اِنْحِطَاطٌ مِنَ الْهِمَّةِ الْعَلِيَّةِ

Oleh Syeikh Ali Jumaah Muhammad Abd Wahab
~Mufti Mesir~

بسم الله الرحمن الرحيم

Wahai anakku yang tercinta,

Selama mana engkau tidak beramal maka selama itulah engkau tidak mendapat pahala.

Diriwayatkan bahawa ada seorang lelaki dari kalangan Bani Israel yang telah beribadat selama 70 tahun lamanya, lalu Allah Taala mahu menunjukkan keadaannya kepada para malaikat, maka Allah Taala mengutuskan kepadanya seorang malaikat yang memberitahu bahawa: Walaupun ia telah beribadat 70 tahun lamanya namun ia masih belum layak untuk masuk ke dalam syurga.

Apabila malaikat ini selesai memberitahu hal ini kepadanya lalu ia berkata:

Itu bukan urusan saya. Saya diciptakan untuk beribadat kepada Allah. Maka itulah kerja yang mesti saya lakukan.

Apabila malaikat itu kembali kepada Allah lalu ia berkata:

Wahai Tuhanku, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui apa yang telah diperkatakannya.

Lalu Allah Taala berfirman:

"Apabila hambaKu itu tidak berpaling daripada beribadat kepada~Ku, maka Aku membalasnya dengan kemurahan~Ku, Aku juga tidak akan berpaling daripadanya. Wahai para malaikatKu bersaksilah kamu semua bahawa Aku telah mengampuni akan segala dosanya."

Dan telah bersabda Rasulullah s.a.w.:

Hisablah diri kamu sebelum kamu dihisab, dan timbanglah amalanmu sebelum kamu ditimbang.

Dan berkata Saidina Ali k.w.:

Siapa yang menyangka bahawa tanpa usaha ia akan dapat masuk ke dalam syurga maka orang itu hanya berangan-angan sahaja, dan siapa yang menyangka bahawa hanya dengan usaha sahaja ia akan masuk ke dalam syurga maka orang itu telah merasa kaya daripada rahmat Allah Taala.

Dan berkata Hasan al-Basri r.a.:

Mencari syurga tanpa amalan adalah satu dosa daripada segala dosa.

dan beliau berkata lagi,

Tanda faham hakikat ilmu ialah meninggalkan memperhatikan pahala suatu amalan, bukan meninggalkan amalan.

Dan bersabda Rasulullah s.a.w.:

Orang yang bijak itu orang yang sentiasa menghitung dirinya dan beramal untuk kehidupan sesudah matinya. Dan orang yang bodoh ialah orang yang selalu memperturutkan kehendak nafsunya dan hanya banyak berangan-angan untuk mendapat kemurahan Allah Taala.

NASIHAT KEEMPAT
Ayyuhal Walad
Wahai Anakku Yang Tercinta
Imam al-Ghazali

Sumber : Akhi Ibnu Abas

Monday, May 23, 2011

Islam...


بسم الله الرحمن الرحيم


Kalian sendiri telah penuh percaya bahawasanya Islam itu sejahtera.

Bersyukurlah...diberkati Tuhan setiap langkah kita

Dalam bicara kehidupan tamadun yang laju maju berbagai bahtera.

Yang berjalan, belayar, terbang melayang lebih daripada segala kereta.

Sedarlah Teman, celeklah..bangunlah dan bergeraklah menuju haluan.

Lihatlah waktu pukul berapa, haribulan dan bulan apa?

Pandanglah ke hadapan apa yang ada...begitu juga yang dikiri dan kanan serta di belakang kalian...

Timbangkanlah tiap-tiap penglihatan itu dengan fikiran dan kecintaan yang tidak alpa!

Tidakkah kalian lihat dan ingat betapa bangkitnya Islam daripada seorang hamba Allah yang menjadi Pesuruh Allah.

Hingga berduyun-duyun beberapa hamba Allah daripada segala bangsa mempercayainya.

Hampir-hampir seluruh jajahan pemerintahannya di segenap bumi Allah.



Tetapi mengapa hari ini Islam menjerahak, siapa gerangan menganiaya.

Tiada seorang pun yang sanggup mengaku kelengahan dirinya.

Apatah lagi mengaku dirinya salah kerana disangkanya hina dan keji.

Tuhan mengetahui segala yang tersembunyi meskipun bagaimana perinya.

Tetapi kita selalu menegah tiada salah padahal menipu diri supaya terpuji.

Wahai saudara, wahai teman, wahai rakan serta sekalian akhwan.

Berpeganglah kepada teraju pergerakan Islam dan iman yang sebenar dan sejati!

Dalam segenap masa beringat-ingat, berjaga-jaga dan berbantu-bantuan!

Supaya kemajuan diperoleh daripadanya, dengan kemurahan Rabbul-izzati.

Bulan Melayu
1 Julai 1937



~Pesan buat diri yang sering lupa~

Jangan bangun rumahmu di tanah orang lain
Bekerjalah demi cita-citamu yang hakiki di dunia ini
Jangan sampai dirimu terjerat oleh pujukan orang asing
Siapa orang asing itu kecuali nafsumu yang berlebihan pada dunia?
Dialah sumber bencana dan kepiluan hidupmu
Selama hanya tubuh yang dirimu rawat dan manjakan
Jiwamu tidak akan subur, juga tidak akan teguh


Whenever we feel that we are down
And whenever we feel that everything is going wrong
It is just Allah’s way to make our spirit strong

Friday, May 20, 2011

Manfaatkanlah ilmu


بسم الله الرحمن الرحيم

Wahai anakku yang tercinta,

Janganlah engkau jadi orang yang muflis pada amalnya dan janganlah engkau jadikan dirimu itu kosong daripada perkara yang berfaedah dan yakinlah bahwasanya semata-mata ilmu itu belum dapat menjamin keselamatanmu di akhirat kelak.

Umpamanya: Kalau seseorang ada memiliki sepuluh bilah pedang yang sangat tajam dan juga bermacam-macam senjata yang lain lagi dan dia pula adalah seorang yang berani dan sangat cekap dalam peperangan, lalu datang seekor singa yang garang dan terus menyerangnya. Maka apa pendapatmu, apakah semata-mata memiliki segala senjata tadi tanpa menggunakannya sudah cukup untuk menangkis serangan singa itu? Sudah tentu tidak. Segala senjata itu baru bermanfaat apabila ianya digunakan oleh tuan empunya senjata itu. Maka begitulah keadaan seseorang yang telah mengetahui ratusan ribu masalah ilmu tetapi ia tidak beramal dengannya maka segala ilmunya tidak akan bermanfaat kecuali setelah diamalkan. Sama pula keadaannya dengan seorang yang diserang sakit demam panas dan sakit kuning yang biasanya ia dinasihatkan meminum ubat sekanjabin dan kaskab[1] maka tidak akan hasil sembuhnya kecuali dengan meminum ubat tersebut.

Dalam hal ini disebutkan suatu syair dalam bahasa Parsi:

(Ertinya:) Seandainya engkau menimbang dua ribu kati arak, maka engkau tidak akan mabuk sehingga engkau meminumnya.

Jadi jika engkau belajar seratus tahun lamanya dan engkau menghimpunkan seribu buah kitab maka engkau masih belum layak mendapat rahmat Allah Taala kecuali dengan mengamalkan ilmu ini.

Allah Taala berfirman: "Dan sesungguhnya manusia itu tidak akan mendapat sesuatu, kecuali apa yang diusahakannya." [ QS An Najm : 39 ]

Dan firmannya lagi: "Maka sesiapa yang mengharap akan bertemu Tuhannya, maka hendaklah ia beramal akan amalan yang salih. [ QS Al Kahfi : 110 ]

Dan firmannya lagi: "(Balasan yang diberikan kepada mereka itu) adalah sebagai balasan bagi amal yang telah mereka lakukan." [ QS At Taubah : 82 ]

Dan firmannya lagi: "Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal salih adalah syurga "Jannatul Firdaus" itu sebagai tempat tinggal mereka. Mereka kekal di dalamnya dan mereka sudah tidak mahu lagi mencari tempat yang lain daripadanya sebagai gantinya." [ QS Al Kahfi : 107-108 ]

Dan firmannya lagi: "(Dimasukkan ke dalam neraka) kecuali orang yang bertaubat dan beriman serta beramal dengan amal yang salih." [ QS Al Furqan : 70 ]

Apabila engkau tidak beramal dengan ilmu maka apa jawapanmu terhadap hadis di bawah ini:

Islam itu diasaskan atas lima perkara: Penyaksian bahawa tidak ada Tuhan kecuali hanya Allah dan bahawa Muhammad itu Rasulullah, mendirikan sembahyang, mengeluarkan zakat, berpuasa di bulan Ramadan, mengerjakan haji ke Baitullah bagi mereka yang mampu pergi ke sana.

Maka iman itu ialah perkataan dengan lidah, membenarkan dengan hati dan beramal dengan anggota.

Dan dalil yang menuntut kita supaya beramal itu sangat banyak sekali sehingga tidak dapat dihitung banyaknya. Walaupun seorang hamba itu akan masuk syurga hanya dengan rahmat dan kemurahan Allah Taala, namun rahmat dan kemurahan ini didapatkan setelah seseorang hamba itu mempersiapkan diri dengan ketaatan dan ibadat, kerana rahmat Allah itu dekat kepada hamba-hamba~Nya yang berbuat baik.

Seandainya ada orang berkata: Masuk syurga itu hanya dengan semata-mata beriman.[2]

Maka kami menjawab; Memang begitu, tetapi bilakah seseorang itu dapat sampai ke sana dengan selamat (masuk syurga) dan berapa banyak halangan dan dugaan yang besar-besar yang mesti dilaluinya sebelum sampai ke sana.

Maka dugaan pertama yang mesti dilaluinya ialah dugaan iman itu sendiri, apakah ia pasti selamat daripada tercabut iman sehingga ke akhir hayatnya. Dan apabila ia telah mati dalam keadaan beriman, maka apakah telah pasti pula bahawa ia tidak akan muflis atau rugi.

Dan berkata Imam Hasan al Basri rahimahullahu taala: Allah Taala berfirman kepada hamba-hamba~Nya pada hari kiamat nanti, "Masuklah kamu ke dalam syurga ke dalam rahmat~Ku, dan tentukan kedudukan kamu masing-masing mengikut amalan kamu."

NOTA :
[1] Sejenis ubat-ubatan yang merupakan campuran daripada cuka dan madu atau apa jua yang manis dicampurkan dengan yang masam.
[2] Inilah i'tiqad Ahli Sunnah Wal Jama'ah.

NASIHAT KETIGA
Ayyuhal Walad
Wahai Anakku Yang Tercinta
Imam al-Ghazali

Sumber: Akhi Ibn Abbas

Friday, May 06, 2011

Jangan terpesona dengan dunia...


بسم الله الرحمن الرحيم

Sahabat yang dimuliakan...

Dunia ini satu masa nanti akan musnah, jadi apalah gunanya kita mengejar dunia setelah kita tahu bahawa akhirat sahaja yang kekal. Orang yang mengejar dunia iaitu mencari harta dunia dan mencari pangkat dan kedudukan sekiranya ia melupakan akhirat semasa ia mencarinya dan tidak peduli halal atau haram atau merampas hak orang lain sebenarnya ia sedang dikuasai oleh dunia dan akan hanyut dibawa arus kebinasaan. Tetapi sekiranya seseorang mencari harta di dunia ini dengan mengikut peraturan Allah S.W.T., tidak melupakan kewajipan terhadap~Nya, tidak menipu, menindas, mengambil rasuah dan tidak mengambil hak orang lain maka harta itu akan membawa keberkatan dan disalurkan pula harta itu untuk zakat, sedekah jariah, infak di jalan Allah dan membantu fakir miskin maka harta itu sebagai alat yang akan membantunya mendapat keredhaan Allah dan akan menjadi saham akhirat.

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata, bersabda Rasulullah s.a.w., "Akan datang suatu zaman seseorang tidak memperdulikan dari mana ia mendapatkan harta, apakah dari sumber yang halal atau pun haram." [H.R. Muslim]

Orang yang bijak adalah orang yang merasai bahawa hidup di dunia ini adalah sementara saja, ia tidak buru dunia siang malam hingga melupakan amal soleh, amal ibadah dan melaksanakan amanah dan tanggungjawabnya sebagai hamba Allah S.W.T. di muka bumi ini. Sebab ia tahu satu hari nanti ia akan mati dan meninggalkan dunia yang fana' ini. Ia akan meninggalkan anak-anak, isteri-isteri, rumah, kenderaan, ladang-ladang pertanian, saham-saham dan gedung-gedung perniagaan. Bila mati hanya yang dibawa bersama adalah amal soleh yang telah dikerjakan semasa di dunia dulu.

Jika sekiranya seseorang itu masih memikirkan cara-cara untuk mendapatkan kebendaan dunia tanpa mendekatkan diri kepada Allah S.W.T., melupakan solat dan zikir kepada~Nya, maka tidaklah ada makhluk Allah yang paling rugi adalah insan sepertinya kerana setiap apa yang Allah ciptakan itu baik tumbuh-tumbuhan, binatang-binatang atau apa sahaja makhluk ciptaan Allah semuanya berzikir memuji kebesaran Allah. Jadi siapakan makhluk yang paling rugi? Tidak lain melainkan manusia itu sendiri.

ALLAH berfirman yang bermaksud: “Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepada kamu, (kebahagiaan) negeri akhirat dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah kamu (kepada orang lain) seperti mana Allah berbuat baik kepada kamu dan janganlah kamu berbuat kerosakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berbuat kerosakan.” [QS al-Qasas : 77]

Ingatlah! Hiduplah cara Islam, cara yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w. Jangan mengikut cara lain selain dari Islam. Selain cara Islam semuanya adalah penipuan ke atas manusia. Orang yang mengaku Islam tetapi tidak mengamalkan Islam adalah mereka itu orang-orang yang tidak redha kepada apa yang telah Allah S.W.T. tetapkan. Dan bagi mereka yang tidak redha kepada perintah Allah maka sudah semestinya mereka itu berasa malu sebab masih menduduki di bumi Allah dan hendaklah mereka itu tidak memakan sesuatu pun yang keluar dari bumi Allah.

Sahabat yang dikasihi, janganlah tangguh lagi, segeralah bertaubat kepada Allah dan lakukanlah ketaatan kepada~Nya kerana ajal itu tidak ada tarikh atau masa yang tetap yang kita ketahui, semuanya menjadi rahsia Allah. Umur muda bukan dan tidak sekali-kali menjamin kita hidup hingga umur yang tua, maut itu adalah seperti telur dihujung tanduk.

Apabila sudah sampai saat dan masanya ajal, maka kita akan bertemu Allah di alam barzakh dan segala jawapan yang akan diberikan nanti adalah amalan yang kita kerjakan ketika di dunia ini. Jika banyak amalan yang baik maka amalan tersebut akan tolong memberi jawapan dan sebagai peguam bela, tetapi jika amalan keburukan yang banyak maka tidak ada siapa yang dapat membantunya dan terimalah balasan azab siksa kubur yang amat dahsyat.

Yang amat malang lagi selepas alam barzakh ada alam lain yang lebih dahsyat siksaan dan penderitaan yang akan ditanggung iaitu di Padang Mahsyar dan siksaan api Neraka Jahannam.

Allah Subhanahu wa Ta’ala menyifati dunia dengan firman~Nya, “...Sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan (sementara) dan sesungguhnya akhirat itulah negeri yang kekal.” [QS Al-Mukmin: 39]

Oleh itu marilah kita muhasabah diri kita sendiri, ambillah dunia seadanya dan salurkanlah apa yang ada di dunia ini untuk akhirat dan perbanyakkan amal ibadah sebagai bekalan kita untuk bertemu Allah S.W.T. nanti.

Wallahu'alam

Monday, May 02, 2011

Kenali dirimu


بسم الله الرحمن الرحيم

Kenali dirimu
Kalau kau faham dirimu sendiri,
Kan bisa kau pisahkan
yang kotor dari yang suci

Pertama, akrablah dengan dirimu
lalu jadilah pembimbing lingkunganmu
Kalau kau kenal dirimu, kau kan tahu segalanya
Kalau kau faham dirimu, kau kan lepas dari bencana
Kau tak tahu nilaimu sendiri
Sebab kau tetap begini

Akan kau lihat Tuhan, kalau kau kenal dirimu sendiri

Langit yang tujuh,
dan bintang yang tujuh
adalah budakmu
Namun kasihan,
kau tetap membudak pada ragamu

Jangan pusingkan kenikmatan hewani
Kalau kau pencari syurgawi
Jadilah manusia yang sejati

Tinggalkan tidur dan pesta ria
Tempuhlah perjalanan batin bak pertapa
Apa pula tidur dan makan-makan?
Itu urusan binatang buas

Dengan ilmu jiwamu bertunas
Bangunlah, sekarang juga
Sudah berapa lama kau tidur?

Pandanglah dirimu sendiri
Kau sesungguhnya luhur
Renungkan, cuba fikirkan dari mana kau datang?
Dan kenapa kau dalam penjara ini sekarang?

Jadilah penentang berhala
bagai Ibrahim yang pemberani

Ada maksudnya kau dicipta seperti ini

Sungguh malu
kau terlantarkan tujuan penciptaanmu ini

{ Nasir-i Khusraw }

Muhasabah diri

Bekerjalah untuk dunia sekadar kekalnya engkau dalamnya dan beramallah untuk akhirat dengan kadar kekalnya engkau dalamnya.

Berhati-hatilah dengan kecintaan kepada kedudukan, maka sesungguhnya zuhud pada mengejar kedudukan merupakan zuhud yang paling payah di dunia.

Tidak menyuruh seorang pemerintah dengan kebaikan melainkan dia merupakan seorang lelaki yang alim dengan apa yang disuruh dan alim dengan apa yang ditegah, mengawasi segala apa yang disuruh, mengawasi apa yang ditegah serta adil pada apa yang disuruh dan adil pada apa yang dilarang.

Engkau mesti bersifat zuhud supaya Allah menampakkan kepada engkau keburukan dunia. Engkau mestilah bersifat warak agar Allah memudahkan kepada engkau ketika hisab. Tinggallah apa yang meraguimu kepada apa yang tidak meraguimu. Hilangkanlah perasaan syak dengan keyakinan agar ia menyelamatkan agama engkau.

Semulia-mulia manusia ialah siapa yang mempunyai adab, merendahkan diri ketika berkedudukan tinggi, memaafkan ketika berdaya membalas dan bersikap adil ketika kuat.

Hiasilah ilmu itu dengan dirimu dan jangan hiasi dirimu dengan ilmu.

Apabila engkau mengenali dirimu maka tidak akan memberi kesan apa yang ditohmah kepadamu.

Barangsiapa yang jernih hatinya, akan diperbaiki Allah pula pada yang nyata di wajahnya.
~Saidina Umar bin Al-Khatab~