Friday, August 08, 2014

Keberhasilan taqwa dari puasa Ramadhan..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Bulan Ramadhan sudah berlalu dan penggantinya kini Syawal, dan kini kita
sudah berada pada hari yang ke 12. Bila difikirkan kembali apakah sebenarnya
tujuan kita berpuasa selama sebulan di bulan Ramadhan.

Matlamat utama tujuan dari ibadah puasa di bulan Ramadhan adalah taqwa.
Allah SWT berfirman yang bermaksud, "Wahai orang-orang yang beriman,
diwajibkan kepada kalian untuk berpuasa sebagaimana telah diwajibkan
kepada orang-orang sebelum kalian, agar kalian bertaqwa." (QS. Al Baqarah : 183)

Bagaimana pula mengukur ketaqwaan kita yang merupakan buah dari puasa Ramadhan?

Di antara sifat orang yang bertaqwa itu, Allah jelaskan di dalam al-Quran dan dari situ
Allah Azza wa Jalla menunjukkan empat karakter atau sifat orang yang bertaqwa.

"Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas
langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa, (iaitu) orang-orang yang
menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan
amarahnya dan mema'afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan,
dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri,
mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat
mengampuni dosa selain dari pada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu,
sedang mereka mengetahui." (QS. Ali Imran : 133-135)

Inilah empat karakter atau sifat orang yang bertaqwa.

PERTAMA, orang yang bertaqwa itu suka berinfaq, suka bersedekah, baik dalam kondisi lapang maupun sempit.
Dalam keadaan kaya atau dalam keadaan belum kaya. Baik tangga muda maupun tangga tua.

KEDUA, sifat orang yang bertaqwa adalah ia bisa menahan marah, mampu mengawal perasaan marah dalam apa
jua keadaaan. Manusia tidak dapat menundukkan kemarahan ini kecuali dengan perasaan halus dan lembut
yang bersumber dari pancaran taqwa, dan dengan kekuatan ruhiyah yang bersumber dari pandangannya
kepada ufuk lebih luas daripada ufuk dirinya dan cakrawala keperluannya.

KETIGA, sifat orang yang bertaqwa itu suka memaafkan orang lain. Menurut Sayyid Quthb dalam tafsir
Fi Zhilalil Qur'an, menahan marah adalah fase pertama, dan itu tidak cukup. Ia harus diiringi
dengan memberikan maaf. Karena ada kalanya orang tidak menampakkan kemarahan tetapi ia memendam
benci dan dendam. Kemarahan yang disimpan itu menyakitkan hati dan menghanguskan jiwa, tetapi
dengan memaafkan maka lepaslah ia dari sakit hati dan seketika jiwanya menjadi lapang dan damai,
meninggi ke langit suci.

KEEMPAT, sifat orang yang bertaqwa itu segera bertaubat kepada Allah jika ia melakukan kesalahan
atau kemaksiatan. Ia segera menyadari kesalahannya, ingat Allah, memohon ampun dan tidak
meneruskan kesalahannya.

Wallahu a'lam

Friday, August 01, 2014

Qada' puasa..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين



Daripada Abu Ayub al-Ansari, Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Sesiapa berpuasa Ramadhan kemudian diikuti dengan puasa enam hari
pada Syawal, maka puasanya itu seperti puasa sepanjang masa.”
(Riwayat Muslim)


Seseorang yang ingin melakukan puasa qada’ dan puasa enam dalam bulan Syawal,
para ulama mempunyai beberapa pandangan di antaranya;


1. Berniat puasa qada’ Ramadhan dan sunat Syawal, akan perolehi dua ganjaran, dengan syarat
mendahulukan niat puasa qada’ kerana puasa qada’ adalah wajib dan puasa enam adalah sunat.


2. Berpuasa qada’ sekalipun tanpa berniat menggabungkannya, ganjaran puasa enam tetap akan
diperolehi, namun pahalanya kurang daripada orang yang berniat kedua-duanya.


3. Berpuasa qada’ wajib atau sunat pada bulan Syawal akan tetap dapat pahala puasa enam,
sekalipun ia tidak berniat dan tidak mengetahui tentang puasa enam. Ini kerana ia telah
mencapai maksud hadis Rasulullah SAW agar berpuasa pada bulan Syawal.


4. Sesetengah ulama menjelaskan bahawa pahala puasa sunat enam diperolehi juga dengan niat
puasa qada’ atau puasa nazar. Maka sesiapa yang uzur atau tertinggal puasa Ramadhan,
lalu digantikan pada Syawal, maka pahala sunat puasa Syawal turut diperolehnya.


Namun, kebanyakan ulama berpendapat bahawa, sekalipun pahala puasa enam bersama puasa qada’
akan dinilai bersama-sama puasa yang satu, seseorang yang melakukan kedua-duanya secara
berasingan tetap akan mendapat kelebihan yang lebih banyak di sisi Allah SWT.


Menurut pendapat ulama dalam kitab Sabila al-Muhtadin, sekiranya masa tidak mencukupi untuk
berpuasa enam dalam bulan Syawal kerana mengqada puasa Ramadhan, maka dia boleh mengqadanya
dalam bulan Zulkaedah.


Wallahu a'lam


Friday, July 25, 2014

Salam Aidil Fitri..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين



Ramadhan bakal beransur pergi
Syawal menjelma di Aidilfitri
Seikhlas hati menyusun jari
Memohon dimaafkan kesilapan diri

Taqabbalallhu minna wa minkum Wa ja'alana minal 'aidin wal faizin

Semoga Allah menerima (puasa) kita dan menjadikan kita kembali
(dalam keadaan suci) dan termasuk orang-orang
yang mendapatkan kemenangan

Hiasilah malam raya ini dengan takbir, tahmid dan sholawat atas Junjungan.
Hidupkanlah malam dengan beribadah dan berdoa.

Dalam hadits ada dinyatakan bahawa
Sesiapa menghidupkan malam hari raya fitrah dan malam hari raya korban,
nescaya tidak akan mati hatinya pada hari mati hati-hati”.
(Riwayat Imam at-Thabrani dari ‘Ubadah r.a.)

Menurut pendapat ulama, yang dimaksudkan mati hati ialah:
Pertamanya, terbelenggunya hati dengan kecintaan terhadap dunia yang memutuskannya
daripada melakukan amalan kebaikan dan kewajiban agama.
Kedua, menjadi kafir.
Ketiga, ketakutan hari qiamat.

Dalam hadits juga dinyatakan bahawa, diriwayatkan dari Sayyidina Ibnu ‘Umar r.a.,

Beliau berkata:
"Lima malam yang tidak ditolak padanya akan doa: Malam Jumu’at, awal malam Rejab,
malam nisfu Sya’ban dan dua malam raya (‘eidul fitri dan ‘eidul adha)."
(dikeluarkan oleh ‘Abdurrazzaq di dalam Mushannaf dan juga al-Baihaqi di dalam Syua’b al-Iman – mauquf)

Wallahu a'lam..

SELAMAT HARI RAYA AIDIL FITRI
MAAF ZAHIR DAN BATIN