Friday, May 22, 2015

Indahnya menahan sabar...


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


"Siapa yang menahan marah, padahal ia dapat (kuasa) untuk memuaskan marahnya itu, tetapi tidak dipuaskan
bahkan tetap ditahan/disabarkan, maka kelak pada hari kiamat, Allah akan memanggilnya di depan sekalian
makhluk. Kemudian, disuruhnya memilih bidadari sekehendaknya." (Riwayat Abu Dawud dan At-Tirmidzi)

Tingkat keteguhan seseorang dalam menghadapi kesulitan hidup memang berbeza-beza. Ada yang mampu menghadapi
persoalan yang sedemikian sulit dengan perasaan tenang. Namun, ada pula orang yang menghadapi persoalan kecil
saja ditanggapinya dengan begitu berat. Semuanya bergantung pada kekuatan ma'nawiyah (keimananan) seseorang.

Pada dasarnya, tabiat manusia yang beragam: keras dan tenang, cepat dan lambat, bersih dan kotor,
berhubungan erat dengan keteguhan dan kesabarannya saat berinteraksi dengan orang lain. Orang yang
memiliki keteguhan iman akan menyelurusi lorong-lorong hati orang lain dengan respon pemaaf,
tenang dan lapang dada.

Adakalanya, kita boleh merasa begitu marah dengan seseorang yang menghina diri kita. Kemarahan kita
begitu memuncak seolah jiwa kita terlempar dari kesedaran. Kita begitu merasa tidak mampu menerima
penghinaan itu. Kecuali, dengan marah atau bahkan dengan cara menumpahkan darah. Na'udzubillah .

Menurut riwayat, ada seorang Badwi datang menghadap Nabi s.a.w. Dengan maksud ingin meminta sesuatu
pada beliau. Beliau memberinya, lalu bersabda, "Aku berbuat baik padamu."Orang Badwi itu berkata,
"Pemberianmu tidak bagus." Para sahabat merasa tersinggung, lalu dingerumuninya dengan kemarahan.
Namun, Nabi memberi isyarat agar mereka bersabar.

Kemudian, Nabi s.a.w pulang ke rumah. Nabi kembali dengan membawa Barang tambahan untuk diberikan
ke Badwi. Nabi bersabda pada orang Badwi itu, "Aku berbuat baik padamu?" Badwi itu berkata,
"Ya, semoga Allah membalas kebaikan Tuan, keluarga dan kerabat."

Keesokan harinya, Rasulullah s.a.w bersabda kepada para sahabat, "Nah, kalau pada waktu Badwi itu
berkata yang sekasar engkau dengar, kemudian engkau tidak bersabar lalu membunuhnya. Maka, ia pasti
masuk neraka. Namun, kerana saya binanya dengan baik, maka ia selamat." Beberapa hari setelah itu,
si Badwi mahu diperintah untuk melaksanakan tugas penting yang berat sekalipun. Dia juga turut dalam
medan jihad dan melaksanakan tugasnya dengan taat dan redha.

Rasulullah s.a.w memberikan contoh kepada kita tentang berlapang dada. Ia tidak panik menghadapi
kekasaran seorang Badwi yang memang demikianlah sifatnya. Kalau pun saat itu, dilakukan hukuman
terhadap si Badwi, tentu hal itu bukan kezaliman. Namun, Rasulullah s.a.w tidak berbuat demikian.

Beliau tetap sabar menghadapinya dan memberikan sikap yang ramah dan lemah lembut. Pada saat itulah,
beliau s.a.w ingin menunjukkan pada kita bahawa kesabaran dan lapang dada lebih tinggi nilainya
daripada harta benda apa pun. Harta, saat itu, ibarat sampah yang bertumpuk yang dipakai untuk
suguhan unta yang ngamuk. Tentu saja, unta yang telah mendapatkan keperluannya akan dengan mudah
dapat dijinakkan dan boleh digunakan untuk menempuh perjalanan jauh.

Wallahu a'lam, moga ada manfaatnya buat kita semua..


Friday, May 15, 2015

Guru dan ilmu...


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Dari Abu Umamah r.a. bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda,
"Keutamaan orang berilmu terhadap seorang ahli ibadah seperti keutamaan aku terhadap orang yang
paling rendah di antara kamu." Selanjutnya, Rasulullah s.a.w. bersabda, "Sesungguhnya Allah,
para Malaikat~Nya, serta penghuni langit dan bumi, hingga semut yang berada di dalam lubangnya
dan ikan pun benar-benar beshalawat untuk mereka yang mengajarkan kebaikan kepada orang-orang."
(Riwayat At-Tirmidzi. Dia berkata, "Hadith hasan.")


Kandungan Hadith:


Anjuran untuk mengajarkan kebaikan kepada orang-orang karena kebaikan merupakan penyebab mereka
menjadi selamat, bahagia dan jiwa mereka bersih. Barang siapa melakukan anjuran ini, Allah akan
membalasnya sesuai dengan apa yang dia lakukan, iaitu shalawat Allah dan para malaikat~Nya,
juga para penduduk bumi, sehingga dia menjadi selamat, bahagia dan beruntung karenanya.


Orang yang mengajarkan kebaikan berarti dia memenangkan agama Allah dan Hukum~Nya serta mengenalkan
'asma dan sifat~Nya. Maka dari itu, Allah menjadikannya mulia dan terpuji di antara para penduduk
langit dan bumi dengan shalawat~Nya dan shalawat para malaikat~Nya serta para penduduk langit dan bumi.


Para ulama yang berdakwah, mereka melaksanakan tugas para Nabi, iaitu mengajak kepada Allah,
mengajari ummat manusia kepada kebaikan. Merekalah yang disebut pewaris para Nabi.
Oleh karena itu, mereka mendapat keutamaan, iaitu lebih utama daripada yang lainnya,
sebagaimana para Nabi lebih utama daripada ummat manusia. Tetapi, hal itu tidak berarti
para ulama sama pangkatnya dengan para Nabi. Hendaklah direnung agar jangan sampai
kalian menjadi orang-orang yang lalai.


Wallahu a'lam..


SELAMAT HARI GURU BUAT TEMAN-TEMANKU YANG BERGELAR GURU..

"Hak guru lebih agung dari hak ibu bapa, sebab orang tua penyebab adanya kita sekarang dan
kehidupan yang fana, sementara guru, penyebab hidup yang kekal. Sekiranya tidak ada guru,
nescaya apa yang dihasilkan dan diarahkan oleh orang tua akan celaka selamanya."

~Imam Al-Ghazali~



Friday, May 08, 2015

Tujuan Hidup


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Sesungguhnya matlamat dan tujuan manusia dicipta telah pun tertera di dalam mukjizat yang diturunkan kepada
Nabi Muhammad s.a.w. iaitu al-quran. Manusia tidak dijadikan sia-sia. Ada tanggungjawab dan tugasan
yang perlu dipikulnya. Jadi jika ada manusia mempunyai tujuan hidup selain dari tujuan penciptaan
yang dicanangkan Allah, maka boleh dikatakan bahawa manusia tersebut telah tersasar dari jalan Allah.

Allah berfirman seperti yang selalu kita baca di dalam Al-Qur’an pada surah Adz-Dzaariyaat ayat 56
bahawa tujuan manusia dihidupkan di muka bumi ini tidak lain adalah untuk beribadah kepada~Nya.


"Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka
menyembah dan beribadat kepadaKu." (Surah Adz-Dzaariyaat 51:56)

Pun begitu, masih ramai lagi kalangan umat Islam tidak mengetahui hakikat kehidupan ini. Mereka hidup
di dunia ini tanpa memikir akan kehidupan di akhirat, jauh dari pandangan Allah kerana lalai dan
tidak taat akan perintah Allah, apatah lagi untuk menjauhi segala yang Allah tegah. Sememangnya tidak wajarlah
umat Islam masih berada di luar rumah lewat malam malah sampai ke pagi. Lupa akan tanggungjawabnya
di rumah. Lantaran itu, kegagalan untuk memahami tujuan kita hidup di dunia ini bisa mengundang berbagai
musibah umpamanya kemalangan yang boleh meragut nyawa dan sebagainya.

Umat Islam yang hakiki kehidupannya amat teratur berlandaskan syariat Islam. Mereka sentiasa
dalam ketaatan dan sentiasa menjaga ibadah khusus dan sunat. Mereka tidak membuang masa begitu
sahaja. Di siang hari kaum lelakinya keluar mencari rezeki yang Allah sediakan dan pada
malamnya mereka beribadah kepada Allah dengan berzikir, membaca al-Quran dan sebagainya.

Justeru, syurga adalah kampung idaman kita. Dunia ini ibarat jambatan untuk kita menuju
ke negeri akhirat. Berjalanlah di atas jambatan dunia ini dengan penuh takwa dan berhati-hati
kerana kita mungkin akan tersungkur di tengah jalan. Jangan sampai kita terhumban ke Neraka.
Na’uzubillahi min zalik.

Masa kian sedikit, yang tersasar kembalilah ke jalan yang benar. Belum terlambat lagi untuk
bertaubat. Lengkapkanlah dirimu dengan ilmu dan ibadah sebelum ajal menjemput, serta bimbinglah
keluargamu bersamamu, mudah-mudahan Allah redha.

Wallahu a'lam