Friday, September 26, 2014

Jangan bersedih..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Janganlah terus tenggelam dalam kesedihan
dan penuh penyesalan apabila Allah
mengambil semula apa yang dipinjamkan~Nya
kepada kita.

Bersyukurlah kerana kita pernah memiliknya
dan bersabarlah apabila kita terpaksa
melepaskannya.

Ingatlah, pasti ALLAH akan menggantikannya
dengan sesuatu yang lebih baik.
Jika bukan di dunia...
INSYA ALLAH..
di akhirat kelak.

Imam Syafie pernah berkata :

Sabar menghadapi MUSIBAH adalah
sebesar-besar erti SABAR di mana sabar itu
memerlukan KESABARAN pula.

Adapun BALA dan MUSIBAH, ia akan menunjukkan
adanya perhatian dan kasih sayang
ALLAH.

Oleh itu, syukuri ia kerana
SYUKUR yang sedemikian
adalah setinggi-tinggi erti
SYUKUR.


"Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami rahmat dari sisiMu,
dan berilah kemudahan-kemudahan serta pimpinan kepada kami
untuk keselamatan agama kami"...aamiin

Barakallahufik...

Friday, September 19, 2014

Hati yang lembut..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


"Barangsiapa mahu meninggalkan perbuatan dosa, maka hatinya akan menjadi lembut,
dan barangsiapa yang meninggalkan perbuatan yang telah diharamkan (oleh Allah)
dan memakan makanan yang halal, maka menjadi jernihlah fikirannya."

Hati yang lembut adalah hati yang dapat menerima nasihat agama dengan mudah dan mahu
mematuhinya, serta menjalankannya dengan penuh kekhusyukan. Sedangkan fikiran yang
jernih adalah fikiran yang selalu dipergunakan untuk memikirkan keagungan ciptaan Allah
dan meyakini bahawa Allah itu Maha Kuasa, yang salah satu kekuasaan~Nya adalah
membangkitkan kembali orang yang sudah mati.

Keyakinan tersebut dapat diperoleh dengan merenungkan kejadian manusia melalui
akal dan fikiran, bahawa Allah telah menciptakan manusia dari setetes air mani
yang menyatu di dalam rahim ibunya, lalu berubah menjadi segumpal darah, kemudian
menjadi segumpal daging, lalu berubah menjadi tulang, otot, saraf sampai terbentuklah
telinga, mata serta anggota badan lainnya. Disamping itu, Allah juga memberikan jalan
keluar dari rahim ibunya, serta memberitahukan bagaimana caranya menyusui bayi. Bayi
yang baru lahir itu dalam keadaan tidak bergigi, kemudian dengan kehendak~Nya akhirnya
tumbuhlah gigi-giginya tersebut dan menanggalkannya ketika dalam usia 7 tahun, kemudian
ditumbuhkan kembali dalam waktu yang lain.

Allah menjadikan manusia mulai dari kecil menjadi dewasa, kemudian menjadi orang tua.
Dan dari sehat menjadi sakit. Dan Dia pulalah yang menidurkan seluruh mahluk~Nya pada
malam hari dan membangunkannya pada siang hari dan itu terjadi setiap hari. Rambut dan kuku
dapat gugur, kemudian tumbuh kembali. Begitu juga dengan silih bergantinya antara siang dan
malam sebagai akibat dari peredaran matahari dan bulan. Setiap bulannya, bulan terbenam dan
muncul dengan sempurna dan ketika terjadi gerhana sinar matahari menghilang berubah menjadi
kegelapan. Dan dari tanah yang basah Allah menumbukan tanaman.

Berdasarkan kenyataan itu semua, maka jelaslah bahawa Allah itu Maha Kuasa atas segala sesuatu,
yang dapat menghidupkan segala sesuatu yang telah mati dan hancur di dalam kubur. Oleh sebab itu,
bagi hamba-hamba Allah (yang beriman) wajib memperbanyak tafakur kepada Allah guna mempertebal
keyakinan bahawa masih ada lagi kehidupan setelah berada di alam kubur. Di samping itu, harus
mengakui akan adanya hari kebangkitan dan perhitungan amal selama hidup di dunia. Walhasil,
berdasarkan kadar iman yang dimilikikan, seorang hamba akan berusaha dengan sekuat tenaga untuk
senantiasa menjunjung tinggi segala yang diperintahkan Allah SWT dan menjauhi segala larangan~Nya.

Wallahu a'lam..

Petikan dari Kitab Nashaihul 'Ibad karangan Ibnu Hajar al-Asqalani


Friday, September 12, 2014

6 perkara aneh..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Ibn Hajar al-Asqalani dalam karyanya Nashaihul 'Ibad memaparkan sebuah hadis
tentang keganjilan yang akan berlaku pada Umat Islam di akhir zaman.
Sebagaimana yang diisyaratkan Rasulullah s.a.w. terdapat enam perkara ganjil tersebut;

Pertama, masjid itu asing di tengah-tengah masyarakat Umat Islam. Bangunan masjid berdiri
megah dan didirikan dengan susah payah, namun orang-orang di sekitarnya enggan melaksanakan
ibadah di dalamnya. Lihatlah di sekeliling kita sekarang ini, kehadiran umat Islam pada
setiap waktu solat amat menyedihkan terutama waktu subuh.

Kedua, mushaf al-Quran menjadi perkara aneh. Ia pelihara dan dirawat dengan baik di rumah.
Pelbagai model baru diterbitkan dan orang Islam berlumba-lumba membelinya sebagai koleksi
di rumah dan ianya menjadi simbol kebanggaan. Kitab suci ini dipamerkan di rak dan jarang
sekali dibaca, apatah lagi dihayati makna dan kandungannya.

Ketiga, al-Quran itu menjadi aneh apabila dipelihara di dalam hati orang fasiq. Mereka
berlumba-lumba menghafal al-Quran, namun amat sedikit yang berlumba-lumba mengamalkan isi
dan kandungannya.

Keempat, perempuan Islam yang solehah itu aneh, apabila ia berada di bawah naungan seorang
suami yang zalim dan tidak taat dalam melaksanakan ajaran agama. Lihat sahaja Asiah, isteri
kepada Firaun, ia sangat taat kepada Allah SWT namun suaminya kufur kepada Allah dan mengaku
dirinya tuhan yang maha tinggi.

Kelima, laki-laki muslim itu aneh, apabila ia berada di bawah kekuasaan perempuan yang hina
yang berakhlak buruk. Perkara ini sudah berlaku pada Nabi Nuh a.s. di mana isterinya enggan
mengikuti nasihat suami dan akhirnya ia tenggelam dalam banjir besar.

Keenam, aneh sekalinya seorang yang alim (memahami ilmu agama mendalam) berada di tengah-tengah
masyarakat Islam, namun segala fatwa dan nasihatnya hanya dijadikan tontonan bukan dijadikan
tuntunan.

Ada hadis lain yang menyebut, daripada Ali bin Abi Thalib r.a. berkata: Telah bersabda Rasulullah s.a.w.
"Sudah hampir sampai suatu masa di mana tidak tinggal lagi daripada Islam ini kecuali hanya namanya,
dan tidak tinggal daripada Al-Quran itu kecuali hanya tulisannya. Masjid-masjid mereka tersergam indah,
tetapi ia kosong daripada hidayah. Ulama mereka adalah sejahat-jahat makhluk yang ada di bawah kolong
(naungan) langit. Dari mereka berpunca fitnah, dan kepada mereka fitnah ini akan kembali".
[ H.R al-Baihaqi ]

Keterangan
Kalau kita perhatikan dunia Islam pada hari ini, keadaannya tidak begitu jauh dari gambaran yang telah
dinyatakan oleh Rasulullah saw. ini. Kalau belum sampai pun, ianya sudah mendekati ke sana. Ulama yang
dimaksudkan dalam hadis ini ialah ulama su' yang menjual agama mereka dengan mata benda dunia, bukan
ulama akhirat yang mewarisi tugas para Nabi dan yang meneruskan penyebaran dakwah dari masa ke semasa.

Wallahu a'lam