Friday, October 24, 2014

Orang mulia dan orang bijaksana..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Dari Yahya bin Mu'adz r.a. :

"Orang yang mulia tidak akan berbuat durhaka kepada Allah
dan orang yang bijaksana tidak akan mengutamakan
dunia daripada akhirat."


Orang yang mulia adalah orang yang berakhlakul karimah,
yang memuliakan dirinya dengan cara meningkatkan ketakwaan
dan kewaspadaan dalam menghadapi maraknya kemaksiatan.


Adapun yang dimaksud dengan orang yang bijaksana itu
adalah orang yang tidak mengutamakan kemewahan dunia
dan yang menahan nafsunya dari segala bentuk perbuatan
yang bertentangan dengan nuraninya.


Wallahu a'lam


SELAMAT MENYAMBUT TAHUN BARU HIJRAH 1436


Friday, October 17, 2014

Menjaga lidah..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Imam Ghazali dalam kitab Ihya’ Ulumiddin membicarakan perihal-perihal
kemusnahan yang disebabkan oleh lidah. Ini menunjukkan kepentingan lidah itu dijaga
agar tidak menjerumuskan manusia ke lembah neraka.

Imam Ghazali berpesan dalam kitab Bidayatul Hidayah, adalah menjadi kewajipan
untuk kita menjaga lidah daripada 8 perkara :

1. Jangan bercakap bohong : Bohong itu bercakap dusta dan merupakan dosa besar.
Orang berbohong hilang harga dirinya kerana orang tidak lagi percaya kepadanya.

2. Kata Imam Ghazali, "Usahakan supaya jangan mungkir janji, kerana ia adalah sifat orang munafik."
Nabi s.a.w. ada bersabda bahawa 3 perkara jika dilakukan akan menjadikan seseorang itu munafik
walaupun dia solat dan berbuat baik. 3 perkara itu ialah jika bercakap dia bohong, jika berjanji
dia mungkiri, dan jika diamanahkan, dia khianati amanah itu. Oleh itu jangan senang-senang berjanji.
Dan jika berjanji, usahakan sedaya upaya untuk memenuhinya.

3. Ini memang sukar dijauhi dan sudah berleluasa dalam masyarakat sekarang. Apa maksud mengumpat?
Berbicara tentang benda yang betul yang mengaibkan seseorang, di belakang orang itu, dan jika orang
itu tahu, dia akan marah. Jika kita cerita tentang benda yang tak betul tentang seseorang, itu
namanya fitnah. Fitnah itu lebih dasyat bencananya daripada membunuh, dan dosanya lebih besar
daripada mengumpat. Jadi kita perlu berhati-hati. Kita sepatutnya menutup keaiban orang lain,
supaya Allah juga akan meutup keaiban kita. Jika tidak, Allah akan membuka keabaikan kita dan
akan menyediakan lidah-lidah yang lebih tajam untuk mengumpat kita.

Itu hanyalah balasan di dunia, di akhirat nanti akan dibuka keaibannya dan diperlihatkan kepada
seluruh manusia. Ada juga orang berkata yang dia tak mengumpat, sekadar tumpang mendengar. Sebenarnya
sama saja dosanya, sama ada mengumpat atau mendengar umpatan. Jika terdengar secara tak sengaja,
dan kita tak redha, berusahalah untuk menegur, menukar topik perbicangan atau membubarkan kumpulan itu.
Jangan pula kita jadi ‘nasi tambah’ dalam sesuatu perbualan mengumpat.

Hasan Al-Basri diberitahu bahawa ada orang mengumpat beliau, lantas beliau mengambil bakul dan
mengisinya dengan buah-buahan dan meminta orang yang menyampaikan cerita itu memberi bakul tersebut
kepada si pengumpat. Pembawa berita itu pun hairan lalu bertanya sebabnya. Jawab Hasan Al-Basri,
“Sesungguhnya dia telah memberikan pahalanya pada saya, jadi ini tanda penghargaan saya padanya.”

4. Ini boleh menyebabkan orang lain sakit hati dengan kita. Selalunya kita berdebat berkaitan
perkara-perkara peribadi orang yang mungkin tidak benar. Kita berdebat seolah-olah kita sahaja
yang benar. Jika berdebat dengan orang yang jahil, dia mungkin akan berdendam pula selepas itu.
Jika bertengkar dengan orang yang sabar sekalipun, mungkin akan sampai tahap di mana dia tak mampu
sabar lagi hingga boleh menyebabkan bermusuhan pula nanti.

5. Apabila ditanya seorang imam, “Apakah perkara benar yang buruk?” Lalu jawabnya, “Memuji diri sendiri.”
Itulah juga yang kita kenali sebagai ‘masuk bakul angkat sendiri’. Kita sendiri pun rasa tidak senang
jika ada orang datang dan bercerita membangga-banggakan dirinya sendiri. Semua orang mengharapkan orang
sebegini lekas-lekas beredar.

6. Imam Ghazali berpesan supaya jangan melaknat makhluk. Makhluk termasuklah manusia, binatang,
tumbuh-tumbuhan, makanan dan banyak lagi. Nabi SAW sendiri tidak pernah mencela makanan, walaupun
tidak sedap. Baginda sendiri ketika makan cuka, walaupun tidak suka, tetap memuji dan mengatakan
bahawa cuka itu sedap rasanya.

7. Walaupun kita dizalimi, jangan doakan kecelakaan. Ini kerana ditakuti kecelakaan yang kita
minta itu lebih besar daripada kezaliman ynag dilakukan kepada kita. Takut nanti kita pula yang
dikira menzalimi orang tadi dan akan dituntut balasannya di akhirat pula. Sepatutnya kita
menasihati rakan yang zalim dan mendoakan kebaikan untuk mereka.

8. Walaupun dengan niat bergurau, lebih elok elakkan, kerana kadang-kadang orang tetap berkecil
hati walaupun kita cuma berniat bergurau. Orang lain juga boleh hilang hormat pada kita.
Jika kita diejek, cuba usahakan menegur mereka yang berbuat demikian. Jangan kita lawan pula.

Friday, October 10, 2014

Wukuf dan solat Jumaat..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Persoalannya adakah wajib orang yang mengerja haji mendirikan
sholat Jumaat yang kebetulannya hari wukuf jatuh pada hari Jumaat?

Para jemaah haji yang wuquf di ‘Arafah pada hari Jumaat tidak diwajibkan ke atas mereka mendirikan sholat
Jumaat, kerana di antara syarat sah mendirikan sholat Jumaat itu ialah sholat Jumaat hendaklah didirikan
di suatu tempat kediaman seperti kampung, desa, pekan atau bandar dan ia juga hendaklah didirikan
sekurang-kurangnya oleh empat puluh orang yang bermastauthin (menetap di tempat didirikan sholat Jumaat).

Imam an-Nawawi Rahimahullah berkata:

قال الشافعى والأصحاب : لو وافق يوم عرفة يوم الجمعة لم يصلوا الجمعة هناك ، لأن من شرطها دار الإقامة وأن يصليها مستوطنون. وقد سبق أن الشافعى والأصحاب قالوا : لو بني بها قرية واستوطنها أربعون كاملون صليت بها الجمعة ولم يصل النبي صلى الله عليه وسلم الجمعة بعرفات مع أنه ثبت في الصحيحين من رواية عمر بن الخطاب رضي الله عنه أن يوم عرفة الذي وقف فيه النبي صلى الله عليه وسلم كان يوم جمعة.

Ertinya : Imam asy-Syafi’e dan para sahabat berkata: “Jika bertepatan hari ‘Arafah pada hari Jumaat,
tidaklah para jemaah haji bersholat Jumaat di sana, kerana di antara syarat sah Jumaat itu ialah
(didirikan) di tempat ada orang menetap dan mereka yang mengerjakan sholat Jumaat itu ialah orang-orang
yang bermastauthin (orang yang menetap tinggal di tempat itu). Telah berlalu (sebelumnya) bahawa
Imam asy-Syafi’e dan para sahabat berkata: “Jika dibina di sana (Mina dan ‘Arafah) satu kampung dan ia
ditempati oleh cukup empat puluh orang mastauthin, hendaklah (wajib) didirikan di sana sholat jumaat
(oleh empat puluh orang mastauthin dan juga para jemaah haji).

Adapun Nabi Shallallahu ‘alaihi wassalam tidak pernah mengerjakan sholat Jumaat di ‘Arafah sedangkan
telah sabit di dalam hadith shahih Bukhari dan Muslim daripada riwayat ‘Umar bin al-Khaththab Radhiallahu ‘anhu
bahawa hari ‘Arafah yang Nabi Shallallahu ‘alaihi wassalam wuquf di dalamnya adalah pada hari Jumaat.”
(Al-Majmu’: 8/111, 117-118)

Oleh itu adalah jelas bahawa sholat yang dikerjakan semasa wukuf di padang ‘Arafah, sekalipun ia jatuh pada
hari Jumaat adalah sholat Zuhur. Sholat Zuhur pada hari wukuf di padang ‘Arafah itu pula tidak boleh diqasarkan,
kerana jarak Makkah dengan padang ‘Arafah tidak sampai atau melebihi dua marhalah (89 kilometer).

Walau bagaimanapun adalah harus bagi jemaah haji yang keluar dari Makkah pada hari Tarwiyah (8 Zulhijjah)
mengambil rukhsah mengqasarkan dan menjama’ sholat dengan syarat mereka hendaklah berniat untuk terus
pulang ke tanah air setelah selesai ibadat haji. Ini bererti mereka tidak akan kembali bermukim di Makkah
(tinggal di Makkah melebihi tiga hari). Apabila saja mereka meninggalkan perbatasan atau sempadan Makkah,
maka mereka boleh melakukan sholat secara qasar atau pun jama’ kerana mereka adalah di dalam musafir.
Tetapi rukhsar berkenaan itu akan hilang apabila mereka bermukim di mana-mana tempat persinggahan melebihi
daripada tiga hari.

Dalam hal ini, Imam an-Nawawi Rahimahullah berkata:

قال الشافعي والأصحاب : إذا دخل الحجاج مكة ونووا أن يقيموا بها أربعا، لزمهم إتمام الصلاة ، فإذا خرجوا يوم التروية إلى منى، ونووا الذهاب إلى أوطانهم عند فراغ مناسكهم، كان لهم القصر من حين خرجوا لأنهم أنشئوا سفرا تقصر فيه الصلاة.

Ertinya : Imam asy-Syafi’e dan para sahabat berkata : “Jika para jemaah haji masuk ke Makkah dan mereka
berniat untuk tinggal di sana selama empat hari, (maka) mereka Mesti menyempurnakan (tidak mengqasar) sholat.
(Manakala) jika mereka Keluar pada hari tarwiyah menuju ke Mina dan mereka berniat terus pergi bermusafir ke
tanah air mereka bila habis selesai ibadat haji mereka, (maka) bagi mereka boleh mengqasar sholat dari ketika
mereka keluar lagi, kerana mereka telah memulakan pelayaran yang dibolehkan di dalamnya mengqasar sholat.”
(Al-Majmu’ : 8/117)

(Fatwa Majlis Agama Islam Negara Brunei Darul Salam)