Friday, September 12, 2014

6 perkara aneh..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Ibn Hajar al-Asqalani dalam karyanya Nashaihul 'Ibad memaparkan sebuah hadis
tentang keganjilan yang akan berlaku pada Umat Islam di akhir zaman.
Sebagaimana yang diisyaratkan Rasulullah s.a.w. terdapat enam perkara ganjil tersebut;

Pertama, masjid itu asing di tengah-tengah masyarakat Umat Islam. Bangunan masjid berdiri
megah dan didirikan dengan susah payah, namun orang-orang di sekitarnya enggan melaksanakan
ibadah di dalamnya. Lihatlah di sekeliling kita sekarang ini, kehadiran umat Islam pada
setiap waktu solat amat menyedihkan terutama waktu subuh.

Kedua, mushaf al-Quran menjadi perkara aneh. Ia pelihara dan dirawat dengan baik di rumah.
Pelbagai model baru diterbitkan dan orang Islam berlumba-lumba membelinya sebagai koleksi
di rumah dan ianya menjadi simbol kebanggaan. Kitab suci ini dipamerkan di rak dan jarang
sekali dibaca, apatah lagi dihayati makna dan kandungannya.

Ketiga, al-Quran itu menjadi aneh apabila dipelihara di dalam hati orang fasiq. Mereka
berlumba-lumba menghafal al-Quran, namun amat sedikit yang berlumba-lumba mengamalkan isi
dan kandungannya.

Keempat, perempuan Islam yang solehah itu aneh, apabila ia berada di bawah naungan seorang
suami yang zalim dan tidak taat dalam melaksanakan ajaran agama. Lihat sahaja Asiah, isteri
kepada Firaun, ia sangat taat kepada Allah SWT namun suaminya kufur kepada Allah dan mengaku
dirinya tuhan yang maha tinggi.

Kelima, laki-laki muslim itu aneh, apabila ia berada di bawah kekuasaan perempuan yang hina
yang berakhlak buruk. Perkara ini sudah berlaku pada Nabi Nuh a.s. di mana isterinya enggan
mengikuti nasihat suami dan akhirnya ia tenggelam dalam banjir besar.

Keenam, aneh sekalinya seorang yang alim (memahami ilmu agama mendalam) berada di tengah-tengah
masyarakat Islam, namun segala fatwa dan nasihatnya hanya dijadikan tontonan bukan dijadikan
tuntunan.

Ada hadis lain yang menyebut, daripada Ali bin Abi Thalib r.a. berkata: Telah bersabda Rasulullah s.a.w.
"Sudah hampir sampai suatu masa di mana tidak tinggal lagi daripada Islam ini kecuali hanya namanya,
dan tidak tinggal daripada Al-Quran itu kecuali hanya tulisannya. Masjid-masjid mereka tersergam indah,
tetapi ia kosong daripada hidayah. Ulama mereka adalah sejahat-jahat makhluk yang ada di bawah kolong
(naungan) langit. Dari mereka berpunca fitnah, dan kepada mereka fitnah ini akan kembali".
[ H.R al-Baihaqi ]

Keterangan
Kalau kita perhatikan dunia Islam pada hari ini, keadaannya tidak begitu jauh dari gambaran yang telah
dinyatakan oleh Rasulullah saw. ini. Kalau belum sampai pun, ianya sudah mendekati ke sana. Ulama yang
dimaksudkan dalam hadis ini ialah ulama su' yang menjual agama mereka dengan mata benda dunia, bukan
ulama akhirat yang mewarisi tugas para Nabi dan yang meneruskan penyebaran dakwah dari masa ke semasa.

Wallahu a'lam

Friday, September 05, 2014

Menangkis bisikan jahat


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Syeikh Abdul Qadir Jailani berpesan,
Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahwa dia lebih baik darimu.
Ucapkan dalam hatimu :
“Bisa jadi kedudukannya di sisi Allah SWT jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku”

Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah ( dalam hatimu ) :
“Anak ini belum bermaksiat kepada Allah SWT, sedangkan diriku telah banyak
bermaksiat kepada~Nya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku.”

Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :
“Dia telah beribadah kepada Allah swt jauh lebih lama dariku,
tentu dia lebih baik dariku.”

Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :
“Orang ini memperoleh karunia yang tidak akan kuperoleh,
mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai,
mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya,
tentu dia lebih baik dariku.”

Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu) :
“Orang ini bermaksiat kepada Allah swt karena dia bodoh ( tidak tahu ),
sedangkan aku bermaksiat kepada-Nya padahal aku mengetahui akibatnya.
Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak.
Dia tentu lebih baik dariku.”

Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam hatimu) :
“Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak,
bisa jadi di akhir usianya dia memeluk
agama islam dan beramal saleh.
Dan bisa jadi di akhir usia,
diriku kufur dan berbuat buruk.”

Friday, August 22, 2014

Mendidik anak bersopan ketika makan..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Sifat yang mula-mula akan menonjol pada anak-anak ialah kegelojohan dengan makanan.
Ia harus dididik dengan cara-cara dan adab sopan menghadapi makanan, iaitu:

Pertama,
Jangan mengambil makanan, melainkan dengan tangan kanan saja.

Kedua,
Membaca Bismillah bila menyuap makanan.

Ketiga,
Mengambil makanan yang ada di hadapannya saja.

Keempat,
Jangan tergesa-gesa mengambil makanan sebelum orang lain mengambilnya.

Kelima,
Jangan meliarkan pandangan kepada makanan, ataupun meneliti muka orang yang sedang makan.

Keenam,
Jangan terlalu cepat bila memakan.

Ketujuh,
Mengunyah makanan baik-baik sebelum ditelan.

Kelapan,
Jangan terlalu cepat menyuap makanan.

Kesembilan,
Jangan sampai mengotorkan tangan dan pakaian dengan makanan itu.

Kesepuluh,
Membiasakan makan roti tanpa lauk-pauk pada setengah-setengah waktu,
supaya seleranya tidak memandang wajib adanya lauk-pauk dalam makanan.

Ibu bapa harus mengingatkan kepada anak-anak, bahawa banyak makan itu adalah sifat yang tercela,
dan mengumpamakan orang yang makan banyak iyu seperti binatang.

Jika terdapat seorang anak yang suka makan banyak, hendaklah ia dicela di hadapan anak-anaknya yang lain.
Dan ia memuji pula anak yang pandai menjaga adab dalam menghadapi makanan, dan anak yang makannya sedikit.

Ibu bapa harus membiasakan anak-anak supaya suka mendahulukan orang lain dalam hidangan makanan,
mendidiknya supaya jangan menajamkan pandangan kepada hidangan makanan, dan supaya selalu bersikap
puas dengan makanan yang ada saja, yakni tidak terlalu cerewet.

Wallahu a'lam