Friday, July 31, 2015

Luahan rasa..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين



Dalam hidup, seringkali kita lebih banyak mendapatkan apa yang tidak kita inginkan.
Dan ketika kita mendapatkan apa yang kita inginkan, akhirnya kita tahu bahawa apa
yang kita inginkan terkadang tidak dapat membuat hidup kita menjadi lebih bahagia.

Seandainya kita tidak mampu untuk mengutuskan secebis kesenangan kepada orang lain,
berusahalah supaya kita tidak mengirimkan walau sezarah kesusahan kepada orang lain.

Ketika satu pintu kebahagiaan tertutup, pintu yang lain dibukakan. Tetapi sering kali
kita terpaku terlalu lama pada pintu yang tertutup sehingga tidak melihat pintu lain
yang dibukakan bagi kita.

Kemaafan mungkin amat berat untuk diberikan kepada orang yang pernah melukai hati kita.
Tetapi hanya dengan memberi kemaafan sahajalah kita akan dapat mengubati hati yang telah terluka.

Seseorang manusia harus cukup rendah hati untuk mengakui kesilapannya, cukup bijak untuk
mengambil manfaat daripada kegagalannya dan cukup berani untuk membetulkan kesilapannya

Jadikan dirimu bagai pohon yang rendang di mana insan dapat berteduh. Jangan seperti pohon
kering tempat sang pungguk melepas rindu dan hanya layak dibuat kayu api.

Wallahu a'lam..


Friday, July 24, 2015

Kunjung dan ziarah...


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Walaupun Syawal telah beberapa hari kita raikan, namun kemeriahannya masih lagi kita rasakan
dengan amalan ziarah-menziarahi dan kunjung-mengunjungi sanak saudara, sahabat handai,
jiran tetangga serta mengadakan rumah terbuka.

Amalan ziarah-menziarahi dan mengadakan rumah terbuka mempunyai banyak hikmah dan kelebihan yang
sangat bermakna bagi umat Islam terutama sekali dalam menghubung dan merapatkan lagi ikatan
persaudaraan sesama Islam. Agama Islam menyeru umatnya agar sentiasa berusaha untuk memperbaiki
dan mempertingkatkan ikatan silaturahim dan ukhuwah sesama insan, apatah lagi sesama Islam,
sebagaimana firman Allah Subhanahu Wata'ala dalam Surah Al Hujuraat ayat 10:

Tafsirnya: "Sesungguhnya orang-orang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara
dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat."

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda dalam sebuah hadis:
Maksudnya: "Dari Abu Hurairah Radiallahuanhu berkata: Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda:
"Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat janganlah ia menyakiti jirannya.
Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat hendaklah dia memuliakan tetamunya
dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat hendaklah dia berkata yang baik atau diam."
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Amalan ziarah-menziarahi atau kunjung mengunjungi memberi manfaat yang amat besar.
Amalan ziarah membolehkan yang jauh menjadi dekat, yang renggang menjadi rapat, yang bersengketa
menjadi damai dan sebagainya. Maka dengan amalan ziarah akan terbentuklah satu ikatan kasih sayang
yang dapat mengeratkan sesama insan serta mengeratkan hubungan silaturahim. Dengan hubungan silaturahim
ini kita akan dapat saling kenal-mengenali antara satu sama lain, hormat-menghormati, saling kerjasama
dan faham-memahami sesama kita.

Agama Islam telah menggariskan beberapa peraturan dan adab ketika kita berkunjung.
Antara peraturan dan adab yang perlu diberi perhatian oleh umat Islam sebagai tetamu
mestilah berniat baik di atas kunjungannya, jangan memilih tempat untuk berkunjung
seperti hanya mengunjungi rumah mereka yang memiliki harta, pangkat dan kedudukan
dalam masyarakat. Semasa berkunjung hendaklah memilih waktu yang sesuai, janganlah
berkunjung pada awal pagi, tengah hari dan larut malam kerana kebiasaan pada waktu
itu pihak tuan rumah ingin beristirahat. Sebagai tetamu kita perlu memohon izin dan
memberi salam sebelum memasuki rumah yang ingin dikunjungi.

Wallahu a'lam..

Friday, July 17, 2015

Aidilfitri yang mulia..


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Anas radhiyallahu ‘anhu berkata,

قَدِمَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- الْمَدِينَةَ وَلأَهْلِ الْمَدِينَةِ يَوْمَانِ يَلْعَبُونَ فِيهِمَا فَقَالَ
قَدِمْتُ عَلَيْكُمْ وَلَكُمْ يَوْمَانِ تَلْعَبُونَ فِيهِمَا فَإِنَّ اللَّهَ قَدْ أَبْدَلَكُمْ يَوْمَيْنِ خَيْراً مِنْهُمَا يَوْمَ الْفِطْرِ وَيَوْمَ النَّحْرِ

“Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam datang ke Madinah,
penduduk Madinah memiliki dua hari raya untuk bersenang-senang
dan bermain-main di masa jahiliyah. Maka beliau berkata,
“Aku datang kepada kalian dan kalian mempunyai dua hari raya
di masa Jahiliyah yang kalian isi dengan bermain-main.
Allah telah mengganti keduanya dengan yang lebih baik bagi kalian,
yaitu hari raya Idul Fithri dan Idul Adha (hari Nahr).”
(HR. An Nasai dan Ahmad 3: 178, sanadnya shahih sesuai syarat Bukhari-Muslim
sebagaimana kata Syaikh Syu’aib Al Arnauth).

Kalau dikatakan bahwa dua hari raya di atas (Idul Fithri dan Idul Adha)
yang lebih baik, maka selain dua hari raya tersebut tidaklah memiliki
kebaikan. Sudah seharusnya setiap muslim mencukupkan dengan ajaran Islam
yang ada, tidak perlu membuat perayaan baru selain itu. Karena Islam pun
telah dikatakan sempurna, sebagaimana dalam ayat,

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا

“Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan
kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu”
(QS. Al Maidah: 3).

Kalau ajaran Islam sudah sempurna, maka tidak perlu
ada perayaan baru lagi.

SELAMAT HARI RAYA AIDIL FITRI MAAF ZAHIR DAN BATIN..