Friday, October 12, 2012

Wasiat tentang umur


بسم الله الرحمن الرحيم

Ketahuilah wahai temanku, bahawa umur kalian akan ditanya Allah SWT bagaimana dihabiskan. Andaikata ia dalam manfaat yang baik maka kalian akan dibalas dengan baik. Jika ia dihabiskan dengan perkara yang tidak mendatangkan manfaat maka kesengsaraan bisa diperolehi.

“Siapa yang menginginkan khusnul khatimah di penghujung umurnya, hendaknya ia berprasangka baik kepada manusia.” [Imam Syafi’i]

Renungkanlah pendeknya umurmu. Andaikata engkau berumur seratus tahun sekalipun, maka umurmu itu pendek jika dibandingkan dengan masa hidupmu kelak di akhirat yang abadi, selama-lamanya. Cuba renungkan, agar dapat beristirehat (pesara) selama dua puluh tahun, dalam satu bulan atau setahun engkau sanggup menanggung berbagai beban berat dan kehinaan di dalam mencari dunia. Tetapi mengapa engkau tidak sanggup menanggung beban ibadah selama beberapa hari demi mengharapkan kebahagiaan abadi di Akhirat nanti?

Jangan panjang angan-angan, engkau nanti akan berat untuk beramal. Yakinilah bahawa tak lama lagi engkau akan mati. Katakan dalan hatimu : Pagi ini aku akan beribadah meskipun berat, siapa tahu nanti malam aku mati. Malam ini aku akan sabar untuk beribadah, siapa tahu besok aku mati. Sebab, kematian tidak datang pada waktu, keadaan dan tahun tertentu. Yang jelas ia pasti datang. Oleh kerana itu, mempersiapkan diri menyambut kedatangan maut lebih utama daripada mempersiapkan diri menyambut dunia. Bukankah kau menyedari betapa pendek waktu hidupmu di dunia ini? Bukankah bisa jadi ajalmu hanya tersisa satu tarikan dan hembusan nafas atau satu hari?

Setiap hari lakukanlah hal ini dan paksakan dirimu untuk sabar beribadah kepada Allah SWT. Andaikata engkau ditakdirkan untuk hidup selama lima puluh tahun dan kau biasakan dirimu untuk sabar beribadah, nafsumu tetap akan merontak, tetapi ketika maut menjemput kau akan berbahagia selama-lamanya. Tetapi, ketika engkau tunda-tunda dirimu untuk beramal, dan kematian datang di waktu yang tidak kau perkirakan. (Imam Abu Hamid Muhammad bin Muhammad Al-Ghazali)

Jika engkau telah berusia empat puluh tahun, maka segeralah untuk memperbanyakkan amal shaleh siang maupun malam. Sebab, waktu pertemuanmu dengan Allah 'Azza wa Jalla semakin dekat. Ibadah yang kau kerjakan saat ini tidak mampu menyamai ibadah seorang pemuda yang tidak menyia-nyiakan masa mudanya. Bukankah selama ini kau sia-siakan masa muda dan kekuatanmu. Andaikata saat ini kau ingin beramal sekuat-kuatnya, tenagamu sudah tidak mendukung lagi.

Oleh kerana itu beramallah sesuai kekuatanmu. Perbaikilah masa lalumu dengan banyak berzikir, sebab tidak ada amal yang lebih mudah dari zikir. Zikir dapat kamu lakukan ketika berdiri, duduk, berbaring maupun sakit. Zikir adalah ibadah yang paling mudah.

Rasulullah s.a.w. bersabda : "Dan hendaklah lisanmu basah dengan berzikir kepada Allah SWT. Bacalah secara berkesinambungan doa' dan zikir apapun yang mudah bagimu. Pada hakikatnya engkau dapat berzikir kepada Allah SWT adalah kerana kebaikannya. Ia akan mengaruniamu. [Ibnu 'Athaillah Askandari]

Ketahuilah, sebuah umur yang awalnya disia-siakan, sayugianya sisanya dimanfaatkan. Jika seorang ibu memiliki sepuluh anak dan sembilan di antaranya meninggal dunia. Tentu ia akan lebih mencintai satu-satunya anak yang masih hidup itu. Kamu telah menyia-nyiakan sebahagian besar umurmu, oleh kerana itu jagalah sisa umurmu yang sangat sedikit itu. Demi Allah, sesungguhnya umurmu bukanlah umur yang dihitung sejak engkau lahir, tetapi umurmu adalah umur yang dihitung sejak hari pertama engkau mengenal Allah swt. [Ibnu 'Athaillah Askandari]

Seseorang yang telah mendekati ajalnya (berusia lanjut) dan ingin memperbaiki segala kekurangannya di masa lalu, hendaknya dia banyak membaca zikir yang ringkas tetapi berpahala besar. Zikir semacam itu akan membuat sisa umur yang pendek menjadi panjang, seperti zikir yang berbunyi :

سُبْحَانَ اللّهِ الْعَظِيمِِ وَبِحَمْدِهِ عَدَدَ خَلْقِهِ وَرِضَانَفْسِهِ وَزِنَةَ عَرْشِهِ وَمِدَادَ كَلِمَاتِهِ

Maha suci Allah yang Maha Agung dan segala puji bagi~Nya, sebanyak jumlah ciptaan~Nya, sesuai dengan yang ia sukai, seberat timbangan Arsy~Nya dan setara dengan jumlah kata-kata~Nya.

Jika sebelumnya kau sedikit melakukan sholat dan puasa sunah, maka perbaikilah kekuranganmu dengan banyak bershalawat kepada Rasulullah s.a.w. Andaikata sepanjang hidupmu engkau melakukan segala jenis ketaatan dan kemudian Allah SWT bershalawat kepadamu sekali saja, maka satu shalawat Allah ini akan mengalahkan semua amalmu itu. Sebab, engkau bershalawat kepada Rasulullah sesuai dengan kekuatanmu, sedangkan Allah SWT bershalawat kepadamu sesuai dengan kebesaran~Nya. Ini jika Allah SWT bershalawat kepadamu sekali, lalu bagaimana jika Allah SWT membalas setiap shalawatmu dengan sepuluh shalawat sebagaimana yang disebutkan dalam sebuah Hadis Shahih?

Betapa indah hidup ini jika kau isi dengan ketaatan kepada Allah SWT, dengan berzikir kepada~Nya dan bershalawat kepada Rasulullah s.a.w." [Ibnu 'Atha illah Askandari]

32 comments:

  1. Assalamaulaikum..:)

    Semoga diberikan kitak kebahagiaan dunia dan akhirat..dan senantiasa dalam linkungan kasih sayangNya jua..Amin..

    ..Semakin hari..semakin pendek usia..semakin hampir ke penghujungnya..

    "Ya Allah, akhirkanlah hayat kami (matikan kami) dalam keadaan HUSNUL KHATIMAH dan janganlah akhiri hayat kami dalam keadaan SU-UL KHATIMAH. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau sesatkan hati kami setelah engkau memberi petunjuk dan berikanlah kepada kami kurniaan RahmatMu. Sesungguhnya Engkaulah yang banyak memberi kurniaan".

    ...Amin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله :)

      Terima kasih atas doa kitak, moga kitak juga diberikan Allah SWT kebahagiaan dunia dan akhirat serta sentiasa dalam rahmat kasih sayang~Nya...aamiin

      Ya, kita semakin menghampiri kematian dan masa untuk beribadah semakin berkurang. Hendaknya kita penuhi masa yang ada untuk terus menambah bekalan sebelum Allah panggil kita pulang ke pangkuan~Nya.

      Ya Allah, perkenankanlah permintaan sahabatku ini...aamiin

      :)

      Delete
  2. Assalamu'alaikum Abd Razak

    Semoga sentiasa beroleh kesejahteraan dan sentiasa dalam redha Allah SWT.

    Demi masa, begitulah sumpah Allah SWT mengingatkan kita tentang pengurusan umur.

    Berharap sangat dapat mengisi kelompangan yang tertinggal sejak lama. Mudah-mudahan diberikan kekuatan.

    Terima kasih kerana selalu mengingatkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Moga kakak juga sentiasa beroleh kesejahteraan dan sentiasa dalam redha Allah SWT...aamiin

      Waktu bukanlah emas, tetapi ianya adalah kehidupan. Jika kita sia-siakannya kita telah menyia-nyiakan kehidupan kita yang mana kita takkan boleh mendapatkannya kembali.

      Terima kasih kembali kak...:)

      Delete
  3. Replies
    1. Jangan lambat, masa adalah tanggungjawabmu..

      Delete
  4. Assalam..syukran, diatas peringatan..

    Semoga diberi kekuatan utk beristiqomah dlm beribadah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Afwan...:)

      Masa itu seperti pedang, jikalau kita tidak memotongnya ia akan memotong kita...

      Delete
  5. Assalamualaikum...
    Hari lahir, kita dah tahu dan orang selalu meraikannya. Tapi hari mati...semuanya rahsia Allah. Semoga kesempatan membuat persediaan untuk itu cukup buat kita ya Ustaz.

    Terima kasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Ya cikgu, kita sering meraikannya dengan doa agar dipanjangkan usia sedangkan kita kian mendekati kematian. Mereka yang sedar sentiasa bersedia menambah bekalan dan yang lalai tetap tertarik dengan dunia.

      Delete
  6. assalamualaikum ustaz,

    Allahu akbar...umur yg panjang di sia2kan, itu yg ditakuti, selalu muhasabah diri, cuba menguatkan hati untuk melakukan amalan sebaik mungkin, tapi kadang2 tertewas jua dengan keadaan

    terima kasih ustaz, maut datang tak mengenal usia, tangguh bertaubat mungkin membuatkan kita menyesal selamanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Masa berlalu tanpa kita sedari dan setiap detik bertambahlah usia kita. Amal kebajikan tidak sewajarnya ditangguh-tangguhkan perlaksanaannya. Lakukanlah amal kebajikan sementara badan masih sihat dan masa yang lapang kerana ajal maut di tangan Tuhan dan tiada siapa yang tahu adakah ia akan hidup lagi keesokan hari.

      Ya KY...sama-sama :)

      Delete
  7. Assalamualaikum...

    "Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibu kamu dengan keadaan tidak mengetahui sesuatupun; dan Dia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati akal fikiran); supaya kamu bersyukur." ~Al-Nahl 16:78~

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Sewajarnya kita gunakan dua nikmat ini iaitu pendengaraan dan penglihatan untuk jalan yang diredhai Allah. Pada masa yang sama kita harus memelihara keduanya dari perkara-perkara yang bertentangan dengan kehendak~Nya. Inilah sikap yang harus kita bina bagi menyatakan kesyukuran terhadap segala nikmat yang diberikan.

      Syukran...

      Delete
  8. Assalamu'alaikum wbt...

    Alhamdulillah atas perkongsiaannya ya sahabat, renungan&peringatan buat insan2 yg masih alpa dengan dunia yg sementara, Allahu Rabbi!

    Bohot jazakallah, Allah Yubarik fik, aamiin^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Renungan dan peringatan untuk mencari redha Allah SWT agar kita jauh dari kelalaian dunia yang mengasyikkan.

      Afwan ya sahabatku..:)

      Delete
  9. Assalamualaikum,,,

    Tingkatan orang yang bertaqwa itu adalah sentiasa mencari yang terbaik.
    *diri masih membuat perhitungan, di mana wajar perletakannya. Doakan.

    Moga Allah kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Menanam redha menuai takwa
      Al-Quran dan Sunnah panduan semua
      Moga terarah dan terhasil apa yang dihajat
      Dengan pertolongan dan bantuan Allah SWT

      Terima kasih, moga dalam rahmat kasih sayang Allah SWT

      Delete
  10. atas sbb dan bila mati psti mnjemput.. beruntunglah manusia pada usia ini, Allah telah beri ujian pnyakit yg sntiasa mngingatkan diri utk kematian dan cara manakah kamu mnjalani usia ini.. manusia tdk akan nmpak pd usia ini tp Allah lebih mngetahui.. kita sntiasa diuji

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berusaha dan bersiap-siap untuk menghuni kuburan jauh lebih panjang masa dan kesulitannya daripada membangun rumah di dunia...

      Delete
  11. Assalamualaikum wbth..
    Setiap umat Islam perlu mengisi hidupnya dan memanfaatkan usianya dengan amalan kebaikan dan menjauhi larangan Allah SWT. Sesungguhnya antara perkara yang akan disoal sesudah mati ialah masa hidupnya dihabiskan untuk tujuan apa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Marilah kita sama-sama memerah masa dan usia kita, serta memanfaatkan setiap detik yang kita ada, selain itu sama-samalah kita nasihat menasihati antara satu sama lain, berpesan-pesan dengan kebenaran yang hakiki dan kesabaran yang sejati, semoga dengan usaha kita untuk memperbaiki diri kita sendiri, juga membaiki ummah dan masyarakat tempatan malah negara kita, ianya dapat memberi saham menaikan syiar Islam di atas muka bumi Tuhan ini.

      Delete
  12. السلم عليكم ورحمة الله

    Bolehkah kita berdoa untuk mati, andai mati itu lebih baik bagi kita?

    Ya Allah, matikanlah kami dalam iman!

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Sukar nak jawab soalan cikgu ni kerana tiada manusia tahu keadaannya di alam barzakh dan seterusnya di akhirat. Apa yang penting kita bersyukur dengan nikmat usia yang Allah kurniakan dan pengisian dari kita kepada nikmat itu meskipun melaluinya dengan penuh kepayahan.

      Hadis Abu Hurairah r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Janganlah kamu bercita-cita supaya cepat mati dan janganlah kamu berdoa supaya mati sebelum kematian itu sendiri datang kepadamu. Sesungguhnya apabila kamu mati, akan terputuslah segala amalan kamu. Sebaliknya apabila dipanjangkan umur seorang mukmin bererti bertambahlah kebaikannya. [Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim]

      Delete
  13. Hai? . . bagaimana kita tahu mati tu lebih baik! camana di barzakh?, di mahsyar?, di sirat? dsb ...? Jika kita tidak mengetahui dan tak mungkin dapat mengetahuinya kerana Allah saja yang Maha Tahu kan; amat baik pada kesempatan yang masih bersisa ni kita sempurnakan segala tuntutan yang wajib, yang sunat berbuat baik tanpa putus. Nabi yang maksum adakah baginda berdoa minta wafat? sekira kita menghadapi perkara amat berat itu adalah ujian kesabaran... kerana Allah hendak membersihkan diri kita, insyaallah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya saudara, memang benar apa yang dikatakan dalam usaha respon kepada soalan yang dikemukakan oleh Cikgu Ahmad Humairi. Setiap kesenangan dan kesusahan yang Allah kurniakan, semuanya merupakan ujian. Senang atau susah tetap bersyukur kepada Allah SWT. Sewajarnya kita perlu buat perhitungan ke atas diri kita sebelum perhitungan dibuat di akhirat nanti. Periksalah hidup kita, bandingkanlah segala keterlanjuran kita dengan segala perbuatan baik kita. Lakukan semua ini selagi kita mempunyai waktu di dunia ini, selama kita mampu, sebelum kita dijemput Allah kembali kepada~Nya.

      Terima kasih saudara...

      Delete
  14. nasehat yang meneduhkan hati,
    jazakalloh bil khoir,
    semoga Allah karuniakan pada kita kekuatan utk senantiasa dalam ketaatan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya saudaraku, kita ini lemah dalam segala hal..
      Pesanan dari Ulama' terdahulu bisa membangkitkan jiwa
      Moga kita bisa istiqamah dalam beribadah kepada~Nya..

      Delete
  15. salam tuan.
    Alhamdulillah tirana aduka ingat lima sebnlum 5...thank sudi kogsikan disini.

    ReplyDelete
  16. assalamualaikum ustadz, sungguh merupakan wasiat yang sangat berharga

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Semuanya datang dari Rasulullah s.a.w. dan para tabiin, agar kita dapat mencapai kehidupan yang bahagia di dunia dan akhirat...

      Delete

السلم عليكم ورحمة الله...:)

Lihatlah sudut-sudut hati kecilmu dengan pandangan yang cermat. Jika engkau mendapati sesuatu yang terpuji, maka pujilah Allah dan teruslah berlalu. Akan tetapi, jika engkau melihat sesuatu yang menjengkelkan, maka ikutilah dengan penilaian dan pemeriksaan yang baik terhadapnya.