Friday, January 04, 2013

Ikhlaskan niat


بسم الله الرحمن الرحيم

Rasulullah s.a.w. pernah berkata kepada Abu Dzar r.a., "Hai Abu Dzar, perbaharuilah kapalmu/perahumu, kerana lautan itu sangat dalam. Ambillah perbekalan secara sempurna, kerana perjalanan itu jauh sekali. Kurangilah beban, kerana tanjakan itu bagaikan gunung, dan ikhlaskanlah amal, kerana Zat yang menilai baik dan buruk Maha Melihat.

Keterangan

Abu Dzar bererti bapanya Dzar, nama sebenarnya adalah Jundub bin Jinadah.

Perbaharui perahumu maksudnya yakni ikhlaskanlah niat dalam segala amal yang engkau kerjakan, agar memperoleh pahala dan selamat dari siksa Allah.

Maksudnya kehidupan dunia itu bagaikan samudera yang dalam, penuh dengan gelombang maksiat, godaan, halangan dan rintangan.

Perbekalan maksudnya takwa, yakni melaksanakan perintah Allah dan menjauhi larangan~Nya.

Maksudnya perjalanan dunia menuju akhirat itu sangat jauh, jalannya terjal, penuh liku-liku dan melelahkan sehingga sulit untuk ditempuh.

Kurangi beban bermaksud sederhanakanlah urusan dunia.

Tanjakan menuju akhirat itu bagaikan tebing yang tinggi dan curam.

Rasulullah s.a.w. bersabda kepada Mu'adz bin Jabal r.a., "Ikhlaskanlah niat, hal itu tentu cukuplah bagi amalmu yang sedikit."

Maksudnya, amal itu harus disertai niat yang ikhlas. Tanpa niat yang ikhlas, amal seseorang tidak akan diterima, meskipun banyak. Tapi dengan ikhlas, amal sedikit pun besar ertinya di sisi Allah.

Sebuah syair menyatakan:

Manusia wajib bertaubat.
Tapi meninggalkan dosa itu lebih wajib.
Sabar dalam menangani musibah itu sulit.
Tapi hilangnya pahala sabar lebih sulit.
Perubahan zaman itu memang sesuatu yang aneh.
Tapi kelalaian manusia lebih aneh.
Peristiwa yang akan datang terkadang terasa dekat.
Tapi kematian itu lebih dekat.

Dari Anas, pada suatu hari Nabi keluar. Beliau memegang tangan Abu Dzar dan berkata, "Tahukah Engkau bahawa di hadapan kita ada tanjakan seperti tebing yang curam? Tidak akan ada yang bisa mendakinya, kecuali orang yang ringan (tidak membawa apa-apa)." Seorang laki-laki berkata, "Wahai Rasulullah, apakah saya termasuk orang yang ringan atau orang yang berat?" Nabi menjawab, "Apakah engkau punya makanan untuk sehari?" Laki-laki itu menjawab, "Ya." Lalu Nabi bersabda, "Apakah engkau punya makanan untuk besok?" Ia menjawab, "Ya."

Lalu Nabi bersabda, "Apakah masih ada untuk hari besok?" Ia menjawab, "Tiada ada." Nabi bersabda, "Apabila engkau memiliki makanan buat tiga hari maka engkau termasuk orang-orang yang berat."

Wallahu a'lam..

24 comments:

  1. Assalamu'alaikum Abd Razak

    Semoga sentiasa beroleh kesejahteraan dan dalam redha Allah. Aamiin.

    Allah SWT memudahkan bumi bagi hamba-hambaNya untuk menjadikannya sebagai tempat tinggal dan menggunakannya untuk menjaga diri daripada segala musibah dan bahaya yang timbul daripadanya.

    Orang-orang di alam ini bagaikan pelancong, tempat tinggal mereka yang pertama adalah buaian dan yang terakhir adalah liang lahat, sedangkan tempat tinggal terakhir adalah sama ada Syurga ataupun Neraka. Dalam perjalanan ini sudah tentu kita kena tempuh jalan yang menaik, perlu tenaga yang lebih berbanding jalan yang menurun. Allah bagi tahu kita; salah satu cara untuk untuk dapat ketinggian darjat ialah melalui jalan mendaki.Allah berfirman:

    "Dalam pada itu manusia tidak (memilih jalan kebaikan) merempuh (jalan yang mendaki) masuk mengerjakan amal-amal yang tinggi darjatnya di sisi Tuhan;" (Al-Balad 90:11)

    Bagaimana jalan mendaki itu, Allah terangkan dalam ayat Al-Balad 90:11 - 16)

    Disamping usaha-usaha itu ikhlas adalah tunjangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Semoga kakak juga sentiasa beroleh kesejahteraan dan dalam redha Allah SWT...aamiin

      Benar kak, atas kurniaan Allah yang banyak, kita sebagai hamba~Nya seharusnya mengatur jalan kehidupan kita di dunia ini dengan berpandukan jalan petunjuk~Nya, nescaya ia akan menjadi mudah biar pun banyak dugaan dan rintangannya.

      Terima kasih kak..:)

      Delete
  2. Assalamualaikum,

    Saya membeli barangan dapur secara bulanan. Kebiasaannya beras, gula, garam-belacan cukup untuk sebulan.

    .....saya tergolong dalam golongan orang-orang yang berat......nauzubillah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Kadangkali saya begitu juga, makanan jasad yang disediakan melebihi dari keperluan rohani..

      Moga Allah kasih

      Delete
  3. Assalamualaikum...

    Rasulullah tika ditanya ما ﺍﻻﻳﻤﺎﻥ? Dijawab baginda ﺍﻻﺧﻼﺹ.

    Amal juga bukan sekadar angan2.
    Harus disertai perbuatan. Usaha.
    Org bersegera dlm kebaikan insyaallah org yg ikhlas amalnya.

    Jihad mendapatkan ikhlas.

    لا يخاف عليك ان تلتبس الطرق عليك. وانما يخاف عليك من غلبة ﺍﻟﻬﻮى عليك.
    "jalan2 yg nak dilalui tidaklah dibimbangi akan bercampur aduk kpdmu antara yg hak dan yg batil sehingga tidak dapat dibezakan olehmu. Ttp kamu dibimbangi akn dikalahkan dan dikuasai oleh hawa nafsu"

    Allah...
    Diri ini tidak mahu keliru dgn jalan Allah.
    Ikhlas niat jalan mardhatillah.

    Moga Allah kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Amal itu kenderaan untuk kita mendekatkan diri kita kepada Allah serta bersandar dan bersyukurlah kepada Allah atas nikmat ketaatan yang dikurniakan..

      Terima kasih atas komen yang panjang..

      Moga Allah kasihkan dirimu jua..:)

      Delete
  4. Assalamualaikum ustaz,

    KY pun tak tahu nak berkata, suka baca komen2 teman yg lain..terima kasih juga pada ustaz, yg tak jemu2 memberi takzirah...semoga KY juga boleh menjadi manusia yg leih baik InsyaAllah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Terima kasih kerana sudi juga nak memberi komen..

      Moga Allah redha..

      Delete
  5. salam alaika ust,

    benar, hati ikhlas meninggalkan kesan besar. Pada diri dan sekeliling =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Penyakit-penyakit hati yang bercampu-baur dengan ikhlas dan merosakkan niat lebih bahaya dari penyakit tubuh badan.

      Delete
  6. betul sekali tadz, hanya dengan hati yang ikhlas maka segala amal usaha kita akan berarti dihadapan Allah swt..dan semoga saja perahu yang sekarang kita naiki bisa mengantarkan kita pada tujuan yang utama dan mulia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amal lahiriah digambarkan sebagai batang tubuh dan ikhlas pula digambarkan sebagai nyawa yang menghidupkan batang tubuh itu. Sekiranya kita kurang mendapat kesan yang baik daripada latihan kerohanian hendaklah kita merenung dengan mendalam tubuh amal apakah ia bernyawa atau tidak.

      Delete
  7. salam tuan
    Menarik post tuan kali ni.sesuai buat semua lapisan peringkat umur.tq tuan

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Hanya bisa menyampaikannya untuk menegur diri..

      Delete
  8. Salam Sahabat Razak...

    semoga dibrikan kesihatan dan rahmay-Nya selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Alhamdulillah sihat, moga dirimu pun demikian juga, sentiasa dalam rahmat kasih sayang~Nya..

      Delete
  9. menarik nih. rasa kena setepek kat muka.hahaha

    boleh saya share sikit utk tazkirah jumaat nih?

    ReplyDelete
  10. Assalam ustaz. Mohon pertimbangan untuk memasukkan blog ana ke dalam blog list ustaz. Blog ana http://mybabah.blogspot.com. Wassalam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Insya Allah..

      Delete

  11. Assalamualaikum..dh lama sy tk kesini..
    banyak sungguh kekurangan sy..insyaAllah..sama2lah kita berusaha untuk ikhlaskan diri keranaNYA.

    ReplyDelete
  12. menarik ana suka cerita nie....penuh dengan pengajaran dan ikibar....

    mselim3

    pls:Insaallah kalau ada kelapangan ziarah sini....

    ReplyDelete

السلم عليكم ورحمة الله...:)

Lihatlah sudut-sudut hati kecilmu dengan pandangan yang cermat. Jika engkau mendapati sesuatu yang terpuji, maka pujilah Allah dan teruslah berlalu. Akan tetapi, jika engkau melihat sesuatu yang menjengkelkan, maka ikutilah dengan penilaian dan pemeriksaan yang baik terhadapnya.