Friday, December 07, 2012

Celupkan jarimu

(Masjid Beijing, Rantau Panjang, Kelantan)


بسم الله الرحمن الرحيم


Bertanya seseorang
pada junjungan kita
"Wahai Rasulullah tercinta
Bandingkan dunia ini dengan akhirat nanti."


Menjawab Rasulullah Sallallahu 'alaihi wassalam
"Celupkan jarimu
ke air lautan
Air yang menitis
dari ujung jarimu
Itulah dunia sesisinya
Air yang selebihnya di lautan
air yang di seluruh samudera
itulah akhirat nanti."


Wahai alangkah kecil
erti dunia
Wahai alangkah kerdil
erti dunia
Wahai alangkah remeh
erti dunia
Wahai alangkah wahai
Tak berertinya dunia


Yang mengejar akhirat
akan mendapat akhirat dan dunia
Yang mengejar dunia
cuma mendapat dunia


~ H. Taufiq Ismail ~


Ya Allah, Ya Tuhanku berikan aku petunjuk dan peliharalah aku dari kejahatan sendiri.
Ya Allah, Lapangkanlah dada(jiwaku) dan permudahkanlah urusanku...aamiin


26 comments:

  1. tetapi masih ramai yg mengejar dunia..

    suka perumpamaan itu..sama dgn luasnya ilmu Allah SWT berbanding ilmu yg dimiliki manusia..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dunia hanya sementara jika dikejar,
      Sedangkan akhirat itu kekal..
      Kejarlah akhirat tanpa mengabaikan habuan dunia.

      Terima kasih...

      Delete
  2. salam tuan
    Thanks sharing di hari yg mulia ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Ya sama-sama...:)

      Delete
  3. Assalamualaikum...

    Dunia sementara.
    Akhirat selamanya.

    Mengoreksi diri yang
    masih gembira dengan
    perkara-perkara dunia.
    Mohon doanya.

    Moga Allah kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Dunia ini hanyalah sekadar persinggahan..
      Akhirat jualah tempat kekal selamanya..

      Rasulullah s.a.w. bersabda, “Manusia akan dibangkitkan pada hari kiamat bersama yang dicintainya.”

      Moga Allah kasih dirimu..

      Delete
  4. semoga akhir perjalanan kita bahagia dunia akhirat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Moga Allah perkenankan permintaan saudara..

      Delete
  5. :)
    subhanallah.
    prkongsian yg amat indah.
    "Pecinta Dunia selalu bercerita tentang kehebatan diri dan harta dunia yang ingin dikejar, sebaliknya Pecinta Tuhan akn slalu bercerita ttg kehebatan Tuhan dan nikmat Akhirat yg ingin dikejar"

    ReplyDelete
    Replies
    1. :)

      Barangsiapa akhirat menjadi kesibukan utamanya dan tujuannya, maka setiap hari ia ingat perjalanan hidupnya kelak, apa pun yang ia lihat di dunia pasti ia hubungkan dengan akhirat, dan akhirat selalu ia sebut di setiap pembahasannya.

      Syukran...

      Delete
  6. jazakumullah tadz, telah mengingatkan kembali ap arti dunia ini....

    ReplyDelete
  7. Assalamu'alaikum Abd Razak

    Semoga beroleh kesejahteraan dan sentiasa dalam redha Allah SWT..Aamiin

    Kita selalu diperingatkan bahawa usahlah kejar dunia, kerana dunia ini semakin dikejar makin dia berlari meninggalkan kita dan membuatkan kita penat. Letaklah dunia di tangan bukan di hati..bila di tangan senanglah dilepaskan bila di hati itulah yang dibakhilkan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Terima kasih mendoakan saya, moga kakak pun sedemikian juga, tetap dalam redha Allah SWT...aamiin

      Moga kita sentiasa menjadikan dunia itu di tangan bukan di hati, menjadikan dunia dan segalanya itu hanya alat untuk menyemai benih-benih manfaat, menuju akhirat sebagai matlamat.

      Delete
  8. Assalamualaikum :)
    Indah bait kata..seindah makna yang tersirat seindah pula peringatan utk kita semua..:)

    "Celupkan jarimu
    ke air lautan
    Air yang menitis
    dari ujung jarimu
    Itulah dunia sesisinya
    Air yang selebihnya di lautan
    air yang di seluruh samudera
    itulah akhirat nanti."..

    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Ingatan yang bermakna buat kita
      dengan bait yang indah dan padat,
      mampu membangkitkan dan membimbing jiwa.
      Menyuluh jalan terang menuju akhirat.
      Meletakkan dunia di tangan
      bukan di hati..

      Terima kasih kitak..

      :)

      Delete
  9. السلم عليكم ورحمة الله
    ternyata betapa kecil dan
    singkatnya nyawa kita di dunia ini,
    tetapi itulah yang paling di
    sayangi..kerana nikmat yang nampak

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Nikmat yang nampak bisa menguji keimanan kita..
      Dan...manusia bisa terpikat dengan nikmat itu
      Pada hal ianya tidak kekal..

      Delete
  10. Assalamualaikum..

    Kecilnya dunia ni....allahu akbar..

    T.kasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Ya..sekalipun kecil manusia mudah terpikat

      Afwan..

      Delete
  11. Salam Sahabat...

    terima kasih atas ingatan .... dunia yang terlalu singkat...........semoga sahabat sentiasa diberkati dan diredhai...

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Ya sahabat..
      Keberadaan kita di dunia ini tidak lain,
      hanya untuk beribadah kepada Yang Maha Pencipta

      Terima kasih atas doanya..

      Delete
  12. aamiin...

    assalamualaikum ustaz, maaf baru sempat singgah..

    KY nak kejar dua2 semoga Allah izinkan dan memberi laluai sedikit mudah aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. وعليكم السلام ورحة الله

      Moga Allah permudahkan segalanya...aamiin

      Delete
  13. Salam sahabat ^_^

    "Kehidupan sementara" - itulah dunia...

    ***Ya Allah, Ya Tuhanku berikan aku petunjuk dan peliharalah aku dari kejahatan sendiri.
    Ya Allah, Lapangkanlah dada(jiwaku) dan permudahkanlah urusanku...ameen...***

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam sahabat..:)

      Akhirat jua kekal selamanya...

      Delete

السلم عليكم ورحمة الله...:)

Lihatlah sudut-sudut hati kecilmu dengan pandangan yang cermat. Jika engkau mendapati sesuatu yang terpuji, maka pujilah Allah dan teruslah berlalu. Akan tetapi, jika engkau melihat sesuatu yang menjengkelkan, maka ikutilah dengan penilaian dan pemeriksaan yang baik terhadapnya.