Friday, April 08, 2011

Pesan terakhir Imam Al-Ghazali


بسم الله الرحمن الرحيم

Sahabat...

Imam Ghazali terjaga awal pada pagi itu dan sebagaimana biasanya melakukan solat dan kemudian beliau bertanya pada adiknya, “Hari apa hari ini?”

Adiknya pun menjawab, “Hari Isnin.”

Beliau kemudian meminta kepadanya untuk mengambil sejadah putihnya, beliau menciumnya, menebarkannya dan kemudian berbaring di atasnya sambil berkata lembut, “Ya Allah, hamba mematuhi perintah~Mu,”

...dan beliau pun menghembuskan nafas terakhirnya.

Di bawah bantalnya mereka menemukan bait-bait berikut, ditulis oleh Al-Ghazali ra., barangkali pada malam sebelumnya.

“Katakan pada para sahabatku, ketika mereka melihatku mati,
menangis untukku dan berduka bagiku.
Janganlah mengira bahawa jasad yang kau lihat ini adalah aku.

Dengan nama Allah, kukatakan padamu, ini bukanlah aku,
Aku adalah jiwa, sedangkan itu hanyalah selonggok daging.

Jasad itu hanyalah rumah dan pakaianku sementara waktu.
Aku adalah harta karun, azimat yang tersembunyi,
Dibentuk oleh debu, yang menjadi singgahsanaku,

Aku adalah mutiara, yang telah meninggalkan rumahnya,
Aku adalah burung, dan badan ini hanyalah sangkarku.

Dan kini aku lanjut terbang dan badan ini kutinggal sebagai kenangan.
Puji Tuhan, yang telah membebaskan aku.

Dan menyiapkan aku tempat di syurga tertinggi,
Hingga hari ini, aku sebelumnya mati, meskipun hidup di antaramu.

Kini aku hidup dalam kebenaran, dan pakaian kuburku telah ditanggalkan.

Kini aku berbicara dengan para malaikat di atas,
Tanpa hijab, aku bertemu muka dengan Tuhanku.
Aku melihat Lauh Mahfuz, dan di dalamnya aku membaca
Apa yang telah, sedang dan akan terjadi.

Biarlah rumahku runtuh, baringkan sangkarku di tanah,
Buanglah sang azimat, itu hanyalah sebuah kenang-kenangan, tidak lebih

Sampingkan jubahku, itu hanyalah baju luarku,
Letakkan semua itu dalam kubur, biarkanlah terlupakan
Aku telah melanjutkan perjalananku dan kalian semua tertinggal.

Rumah kalian bukanlah tempatku lagi.
Janganlah berfikir bahawa mati adalah kematian, tidak,
itu adalah kehidupan,

Kehidupan yang melampaui semua mimpi kita di sini,
Di kehidupan ini, kita diberikan tidur,
Kematian adalah tidur, tidur yang diperpanjangkan

Janganlah takut ketika mati itu mendekat,
Itu hanyalah keberangkatan menuju rumah yang terberkati ini
Ingatlah akan ampunan dan cinta Tuhanmu,

Bersyukurlah pada kurnia~Nya dan datanglah tanpa takut.
Aku yang sekarang ini, kau pun dapat menjadi
Kerana aku tahu kau dan aku adalah sama
Jiwa-jiwa yang datang dari Tuhannya

Badan-badan yang berasal sama
Baik atapun jahat, semua adalah milik kita
Aku sampaikan pada kalian sekarang pesan yang menggembirakan
Semoga kedamaian dan kegembiraan Allah menjadi milikmu selamanya.



Sumber: www.ghazali.org

43 comments:

  1. Assalamualaikum saudara abdul razak,
    moga saudara sntiasa sihat sejahtera di sana..

    Alhamdulillah bila baca perkongsian saudara pada pagi Jumaat yang mulia ni, dapat mengingatkan saya..fizikal kita sebenarnya tak bermakna apa-apa... yang paling penting.. ruh kita.. baiknya ruh kita..insyaAllah akan berkekalan hingga ke alam syurga...

    ReplyDelete
  2. Assalamu'alaikum Abd Razak

    Semoga sentiasa dalam rahmat kasih sayangNya.

    Hari ini kak mula menulis semula, insyaAllah akan menyusul N3 baru.

    Indahnya bila hidup bersandarkan keimanan yang bersih tanpa dicemari, yang cuma bergantung harap kepada Allah yang Esa, Allah as-samad.

    Semoga dapat kita ambil teladan daripada orang-orang yang istiqamah seperti imam al-Ghazali ini. Amiin

    ReplyDelete
  3. indah dan penuh makna..

    IE cuba memahaminya

    ReplyDelete
  4. Membaca hasil tulisan Imam Ghazali memang mengkagumkan. Tidak terjangkau di akal kita bagaimana dia masih mampu menukil dalam waktu yang sama mentazkirah dan berjuang....

    Terasa jasad kita ini memang sekadar sangkar sementara saja.

    ReplyDelete
  5. Assalamualaikum..:)

    Moga kitak sentiasa dianugerahkan kesihatan yang baik dan dirahmatiNya selalu..Amin:)

    Menghayati bait2 kata Imam Ghazali
    sayu terasa..
    mengingatkan arwah ayahanda..

    ..begitulah kita hambaNya
    sampai masa...kembali jua menemuiNya
    hanya bekalan amal penentu segalanya....

    ReplyDelete
  6. Assalamualaikum,

    Subhanallah,
    Bait-bait yang teramat indah,
    Terasa sudah tidak takut dengan mati, insyaAllah.

    ReplyDelete
  7. --> Afida Anuar

    وعليكم السلام ورحة الله

    Moga saudari juga sentiasa sihat sejahtera di sana..

    Kesempurnaan diri ialah bila mana roh (jiwa) itu dapat melaksanakan tugasnya sebagai pemerintah, menjaga jasad dengan melakukan segala perintah Allah dengan taat serta menjauhi segala larangan~Nya..

    ReplyDelete
  8. --> Miecyber

    السلم عليكم ورحمة الله

    Indah segala pesanannya buat kita

    ReplyDelete
  9. --> Werdah

    وعليكم السلام ورحة الله

    Semoga kakak juga sentiasa dalam rahmat kasih sayang~Nya.

    Alhamdulillah, kakak dah kembali. Saya pun sering tertanya-tanya juga ke mana gerangan perginya kak werdah..

    Merekalah (ulama-ulama terdahulu) menjadi ikutan kita...

    ReplyDelete
  10. --> ikan emas

    السلم عليكم ورحمة الله

    Melahirkan keinsafan di hati kita

    ReplyDelete
  11. --> kakzakie

    السلم عليكم ورحمة الله

    Alhamdulillah, Allah hidupkan ulama seperti itu untuk kita, sanggup berjuang dan berkorban demi untuk menegakkan Islam di muka bumi ini...

    ReplyDelete
  12. --> Pn Kartini

    وعليكم السلام ورحة الله...:):)

    Alhamdulillah, syukur Allah berikan kekuatan untuk kamek terus berada di sini, sihat sejahtera. Didoakan sebegitu juga buat kitak di sinun..amin :)

    Bait-baitnya indah, untuk kita hayati agar tetap dan bercita-cita meningkatkan keimanan dan amal soleh kita, jalan menuju~Nya..:)

    Berbahagialah mereka yang telah kembali kepada~Nya dengan redha dan kurniaan Allah Taala yang baik serta menggembirakan..:)

    Thanks kitak..:)

    ReplyDelete
  13. --> ahmad humairi

    وعليكم السلام ورحة الله ya cikgu yang dihormati dan dikasihi...

    Saat kembali itu sering dinanti-nantikan oleh para mukmin

    ReplyDelete
  14. salam

    kita meminjam sahaja..sampai waktunya harus dipulangkan

    ReplyDelete
  15. Assalamualaikum..

    Sahabat..terima kasih krn senantiasa menghidangkan santapan yang mendidik jiwa..semoga ALLAH SWT memberkatimu.

    Sebak hati..menghayati kata-kata ulama ilmuwan ini..masih sempat menitipkan pesanan buat sahabatnya disaat akan pergi menemui Penciptanya. Subhanallah..

    ReplyDelete
  16. Salam... Subhanallah.. Semoga kita semua kelak mendapat berkat dari apa yang disampaikan oleh alim ulama zaman dahulu...

    ReplyDelete
  17. Assalamualaikum

    perjalanan tang sukar di zaman kita ni... moga Allah permudahkan perjalanan itu

    ReplyDelete
  18. Assalamualaikum,

    Memang takut mengingati mati, bimbangkan amalan & bekalan yg tidak mencukupi..

    Mati itu pasti, hidup InsyaAllah..

    ReplyDelete
  19. perjalanan hidup ini memang mencabar..

    ReplyDelete
  20. Subhanallah.....bait-bait kata yang sangat menyentuh jiwa....entah bila dapat kuhilangkan kecintaan terhadap dunia....sedang kematian bisa saja memanggil kita pada bila-bila masa...

    ReplyDelete
  21. Assalamualaikum,

    Semoga dapat diambil teladan dari mutiara kata al-Ghazali.

    ReplyDelete
  22. terima kasih kerana berkongsi...

    ReplyDelete
  23. salam
    berbahagialah barangsiapa yg mati dalam keadaan semulia itu...

    ReplyDelete
  24. assalamualaikum
    kata kata itu
    membuatkan saya merasakan
    kematian itu
    satu ketenangan
    bukan sesuatu yang mengerikan dan mengerunkan :)

    ReplyDelete
  25. --> IMANSHAH

    وعليكم السلام ورحة الله

    Benar cikgu, dipinjamkan untuk menjadi khalifah di muka bumi ini dan sekembalinya nanti akan dipersoalkan akan tanggungjawab kita..

    ReplyDelete
  26. --> Arianni

    وعليكم السلام ورحة الله

    Sahabat..terima kasih kembali.

    Selain Rasulullah s.a.w., ulama-lah penyambung segala tugas yang ditinggalkan oleh Baginda Rasulullah termasuklah Imam Al-Ghazali.


    Sebak hati..menghayati kata-kata ulama ilmuwan ini..masih sempat menitipkan pesanan buat sahabatnya disaat akan pergi menemui Penciptanya. Subhanallah..

    ReplyDelete
  27. --> AmirFX

    وعليكم السلام ورحة الله

    Ya mereka penyambung segala warisan Rasulullah s.a.w. untuk disampaikan kepada kita..

    ReplyDelete
  28. --> cemomoi

    وعليكم السلام ورحة الله

    Ya benar memang sukar menempuh jalan menuju~Nya di zaman ini, halangannya terlalu banyak dan mencabar..

    ReplyDelete
  29. --> nohas

    وعليكم السلام ورحة الله

    Kebimbangan itu pasti membangkitkan jiwa kita untuk terus berusaha dengan melaksanakan ibadah sebaik mungkin..

    ReplyDelete
  30. --> Insan Marhaen

    Ya, jika kita berjaya mengharunginya pasti Allah balas sebaik-baiknya usaha kita..

    ReplyDelete
  31. --> Norsha

    Sentiasalah mengawasi diri dengan mengutamakan apa yang Allh SWT utamakan, mengagungkan apa yang Allah agungkan dan menganggap kecil apa yang Allah kecilkan..

    ReplyDelete
  32. --> Ros Illiyyuun

    وعليكم السلام ورحة الله

    Semoga Allah beri kekuatan dan permudahkan...amin

    ReplyDelete
  33. --> zino

    Terima kasih kembali..

    ReplyDelete
  34. --> Kamsiah

    وعليكم السلام ورحة الله

    Moga kita semua mendapat kedudukan seperti itu juga..

    ReplyDelete
  35. --> intan.maisarah

    وعليكم السلام ورحة الله

    Ketenangan buat mereka yang telah berpenat lelah dengan kerja Allah di dunia..

    ReplyDelete
  36. assalamualaikum tuan. semoga sihat dan dlm peliharaan-Nya. syukran atas perkongsian dr pesanan imam besar ini.

    ReplyDelete
  37. --> nahmy

    وعليكم السلام ورحة الله

    Alhamdulillah saya sihat..afwan saudara..

    ReplyDelete
  38. Assalamualaikum En abdul razak,
    moga En sntiasa sihat jasad san iman di sana..semoga sy juga.

    duhai, bagi yang melayan Allah selayaknya sebagai Tuhan dan kekasiih, maka kematian hanyalah ibarat pintu yang akhirnya membuka hijab di antara sang makhluk dan sang pencipta.. kematian merupakan sesutu yg di tunggu2 untuk berehat selamanya bersama DIA setelah berpenat lelah di dunia yg sementara..

    ReplyDelete
  39. --> Mutiara Bernilai

    وعليكم السلام ورحة الله

    Moga saudari sihat juga hendaknya..

    Mereka gembira berjumpa Tuhan kerana telah penat di dunia dengan segala macam kepayahan, melawan hawa nafsu dan sebagainya..

    ReplyDelete
  40. assalamualaikum saudara abdul razak
    subhanallah
    terharu memabca artikel ini...

    ReplyDelete
  41. Assalamualaikum,
    izinkan saya copy semula artiel ini untuk di muatkan di blog saya

    ReplyDelete
  42. --> bintangzohra

    Wa'alaikumusalam..

    Ya saya izinkan, moga ada manfaatnya

    ReplyDelete

السلم عليكم ورحمة الله...:)

Lihatlah sudut-sudut hati kecilmu dengan pandangan yang cermat. Jika engkau mendapati sesuatu yang terpuji, maka pujilah Allah dan teruslah berlalu. Akan tetapi, jika engkau melihat sesuatu yang menjengkelkan, maka ikutilah dengan penilaian dan pemeriksaan yang baik terhadapnya.